31 December 2011

Muhasabah Tahun Baru




Tahniah kepada Ustaz Azhar Idrus, Zizan, IM, Sham Kamikaze and the gang yang berjaya menarik lebih 80 ribu hadhirin untuk menyambut tahun baru Masihi dengan cara sya'rie. Daripada muda-mudi kita berpeleseran menyambut tahun baru cara maksiat, eloklah dengan mengadakan sambutan begini agar mengisi kebiasaan sambutan mereka dengan zikir dan ibadah.

Bismillah.

"Bekerjalah untuk duniamu seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya. Dan bekerjalah untuk Akhiratmu seolah-olah kamu akan mati esok hari." -Sayyidina Abdullah Ibnu Umar r.a.

Selamat menyambut tahun baru masihi sempena lengkapnya putaran bumi mengelilingi Matahari mengikut ilmu Falak. Alhamdulillah, syukur kepada Allah kerana masih memberikan kita umur yang panjang. Moga tahun berikutnya sentiasa dalam keberkatan dan ketaatan.

Bagaimana persediaan dan rancangan kita pada tahun baru? Moga-moga sudah ada azam, bekalan dan rancangan lengkap untuk menjadi lebih baik dari sebelumnya insyaAllah.

Sebelum membuka tirai tahun baru masihi, saya nak ajak kita sama-sama muhasabah dan tafakur diri kita.. Berapa banyakkah amalan yang telah kita lakukan selama ini? Adakah ianya diterima? Bagaimana dengan persediaan untuk mati? Apa jasa kita untuk Islam selama kita hidup ini? Berapa banyak masa yang kita buang selama ini? Berapa banyak ilmu yang kita teguk selama ini? Dan seterusnya..

Saya tak banyak ingin menulis sebenarnya dek keletihan dan kesempitan masa. Tahun 1 Universiti rupanya luar biasa beratnya. Minggu depan saya akan menempuh ujian pertengahan tahun, doakan saya berjaya dengan mumtaz. ツ

Di sini saya hanya ingin kongsikan juga sedikit pendapat ulama tentang hukum menyambut tahun baru bagi yang masih keliru..

Sebagai umat Islam, kita diajar untuk mengira peredaran hari menggunakan bulan Islam, ia terlebih afdhal. Pengiraan zakat perlu menggunakan bulan Islam bagi mengetahui "hawl" (tempoh wajibnya) sudah sampai atau belum. Justeru, secara umumnya adalah lebih baik untuk kita mengingati bulan Islam ini bagi terus menjaga identiti Islam yang tersendiri. Islam juga telah meletakkan dua hari raya yang patut disambut dan dirayakan oleh Umat Islam iaitu Eidil Fitri dan Eid Adha.

Oleh itu, sebarang sambutan majlis lain mestilah tidak menyerupai sambutan perayaan dua hari raya Islam tadi. Islam juga terbuka dalam menilai sambutan keraian yang tidak bersifat keagamaan, diterima adat dan tiada unsur yang bercanggah dengan hukum dalam sambutannya.

Tidak dinafikan bahawa terdapat para ulama yang mengharamkan sama sekali sambutan tahun baru dalam apa jua bentuk. Namun, menyambut tahun baru Masihi (yang mengikut kiraan Gregorian Calendar ciptaan Pope Gregory), menurut pandangan saya, ia adalah HARUS secara bersyarat serta bergantung kepada cara sambutan dan keraian yang dibuat.

Walaupun kalendar masehi adalah ciptaan bukan Islam, namun melihat kepada penerimaan kalendar moden ini, ia tidak lagi kelihatan bersangkut paut dengan agama malah amat ramai yang tidak lagi mengetahui dan ambil endah tentang asal usulnya, apatah lagi kaitannya dengan mana-mana agama. Ia sudah dikira sebagai sebuah kalendar moden yang diterima di atas asas adat dan kebiasaan. Namun begitu, syarat-syarat seperti berikut mestilah diambil perhatian dalam sambutannya:-

1. Sambutan tersebut dilakukan atas asas ‘Uruf atau ‘Adat dan bukannya di anggap sebagai suatu upacara keagamaan. Jika ia diasaskan atas dasar ibadah maka ia perlu mempunyai sandaran dalil yang jelas. Bagaimanapun jika menyambutnya atas asas adat dan diisi dengan progam yang boleh membawa kesedaran keagamaan dan kebaikan, maka saya masih berpendapat ia adalah HARUS kerana ia termasuk di bawah umum kelebihan majlis ilmu.

Justeru, sambutan tahun baru menurut adat setempat adalah HARUS DENGAN SYARAT berdasarkan penerimaan Islam terhadap adat yang tidak bercanggah dengan Islam. Kaedah Islam yang menerima adat seperti ini adalah

"Al-‘Adat Muhakkamah"

Ertinya : "Adat yang tidak bercanggah dengan Syara' boleh menentukan hukum sesuatu perbuatan dan tindakan". (Rujuk Al-Madkhal al-Fiqhi Al-‘Am, Syeikh Mustafa Az-Zarqa, 2/885 ; Syarh alQawaid al-Fiqhiyyah, Syeikh Ahmad Az-Zarqa, ms 219).

Terdapat satu keadah lain berbunyi :

" Innama tu'tabaru al-‘Adat iza attaradat aw ghalabat"

Ertinya : "Sesungguhnya diiktiraf sebagai adat (yang tidak bercanggah) apabila ianya berterusan dilakukan dan dilakukan oleh majority". (Al-Qawaid al-Fiqhiyyah, Ali Ahmad An-Nadawi, ms 65)

2. Tiada unsur percampuran atau pergaulan bebas lelaki dan wanita yang bukan mahram yg biasanya ada unsur maksiat.Tapi syarat ini hampir mustahil untuk dijaga pada zaman ini kecuali jika dianjurkan oleh badan agama yang disertai mereka yang mempunyai ilmu agama yang baik dan bukan terbuka sebagaimana sambutan besar-besaran umum. Jika ada unsur tersebut, sambutan akan menjadi haram jika syarat ini tidak dijaga.

3. Sambutan tidak mengandungi atau bercampur aduk dengan program yang haram spt konsert atau hiburan yang bercanggah dengan syarak spt lagu cinta dan puja puji kekasih, wanita, arak. Tidak kira samada ianya lagu biasa atau nasyid (terutamanya dengan kebanjiran kumpulan nasyid hari ini tersasar dari tujuan asal mereka sehingga memperkenalkan lagu-lagu memuji-muja wanita sebagai kekasih).

4.Kandungan keseluruhan majlis sambutan ini juga mestilah bertepatan dengan Islam. Majlis sambutan tahun baru dengan penganjuran majlis ilmu sebagai mengambil sempena cuti umum adalah diharuskan...

-Nukilan Al-Fadhil Ustaz Hasyim Al-Maranji dalam mesej beliau pada saya di malam tahun baru ini.

KITA SEBENARNYA

KITA SEBENARNYA.. lebih gembira menyambut 1hb. Januari daripada 1 Muharram.
KITA SEBENARNYA.. lebih tahu apa itu 14 Februari daripada 12 Rabiulawal.
KITA SEBENARNYA.. lebih membesarkan hari Sabtu dan Ahad daripada hari Jumaat.
KITA SEBENARNYA.. lebih khusyuk mendengar lagu daripada mendengar azan.
KITA SEBENARNYA.. lebih suka lepak, tidur, tengok tv daripada sembahyang.
KITA SEBENARNYA.. lebih tahu nama artis-artis kita daripada nama para sahabat.
KITA SEBENARNYA.. lebih suka menyebut helo atau hai daripada Assalamualaikum.
KITA SEBENARNYA.. lebih suka menyanyi daripada berwirid atau bertasbih.
KITA SEBENARNYA.. kita sebenarnya lebih suka memuji manusia daripada Tuhan kita sendiri.
KITA SEBENARNYA.. kita sebenarnya lebih suka membaca majalah daripada buku agama dan al-quran.
KITA SEBENARNYA.. lebih suka pergi ke konsert daripada ceramah agama.
KITA SEBENARNYA.. lebih suka memaki,mengumpat orang daripada mendoakan dan menasihati mereka.
KITA SEBENARNYA.. lebih suka mencarut daripada menyebut MasyaAllah.
KITA SEBENARNYA.. lebih suka kemungkaran daripada berbuat kebaikan.
KITA SEBENARNYA.. lebih bangga dengan kejahilan kita daripada bersyukur dengan keimanan kita.
KITA SEBENARNYA.. lebih cintakan urusan dunia daripada urusan akhirat.
KITA SEBENARNYA.. lebih suka menuju ke syurga daripada neraka..

Untuk Apa Sebenarnya Kita Diciptakan?

Sama-sama muhasabah..


Sambung Bacaan>>>

25 December 2011

Syiria Berdarah: Apa Sebenarnya Berlaku Di Syiria?




Bismillah.

Kelebihan Syiria dan Bumi Syam:


Daripada Saidina Zaid bin Tsabit radiyallahu'anhu, bahawa Rasullullah sollallahu 'alaihi wa sallam telah bersabda:

“Berbahagialah penduduk Syam”.
Tatkala itu terdapat sahabat radiyallahu'anhu yang bertanya: “Kenapa begitu ya Rasullallah?” Baginda sollallahu alaihi wa sallam bersabda:

“Sesungguhnya para malaikat rahmat menghamparkan sayap ke atasnya”.


(Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Imam Tarmidzi)

Di dalam Al-Quran juga membuktikan bahawa negeri Syam ialah kawasan yang diberkati oleh Allah seperti mana dalam surah al-isra’ ayat 1:

Selain itu, bumi Syam juga merupakan tempat tumpuan para nabi.

Diriwayatkan daripada Saidina Abdullah bin Salam radiyallahu'anhu bahawa bumi Syam adalah tempat di mana terletaknya persemadian 1,700 orang nabi sementara Makhul berpendapat terdapat sebanyak 500 makam para nabi di Damsyik sahaja! Dan masih banyak hadis lain yang menceritakan tentang kelebihan negeri Syam dan Damsyik.

Bagaimanapun, Bumi Syiria yang termasuk dalam Syam kini dinodai musuh-musuh Allah. Keberkatan dan tinggi nilai bumi para Nabi ini di sisi Rasulullah sudah dicemari oleh tangan-tangan najis mereka. Takkan kita berdiam saja?


Apa Berlaku Di Syiria?


Video terkini tentang keadaan di Syiria, pagi Ahad 25/12/2011. Suara-suara tembakan jelas kedengaran.

Lebih 5000 kematian dianggarkan oleh United Nations berkenaan mangsa revolusi di Syria dalam menjatuhkan rejim kerajaan. Bagaimanapun ianya bukanlah kata putus dan satu anggaran yang tepat. Barangkali jumlah kematian jauh lebih tinggi dari anggaran tersebut.

Berkata Farah Atassi, seorang aktivis politik di Syiria, "Kami menganggarkan bahawa jumlah kematian adalah jauh lebih tinggi dari anggaran pihak UN..  Ini adalah kerana untuk mendapatkan jumlah sebenar mangsa di Syiria sangat sukar terutamanya kerana ramai para wanita tua dan muda dikatakan hilang. Keluarga mereka tidak tahu di mana mereka berada; sama ada mereka ditangkap atau telah mati.. Kadang kala mereka menemui mereka di kubur-kubur yang disediakan untuk mangsa-mangsa revolusi ditanam ramai-ramai."

Kebangkitan dan revolusi rakyat di Syria bermula lebih kurang 9 bulan yang lalu, namun hingga kini ianya masih belum reda. Bahkan akhir-akhir ini diberitakan bahawa peristiwa berdarah makin parah dan mangsa mendadak meningkat. Pada Jumaat baru-baru ini, ibu kota Damascus buat pertama kalinya menjadi mangsa pengeboman kereta berani mati di mana dua ledakan besar memusnahkan bangunan perisikan kerajaan dan membunuh sekurang-kurangnya 44 orang.

Syeikh Dr Khalid Hassan Al-Hindawi, pembantu khas Dr Yusuf al-Qardhawi, telah diamanahkan Ketua Ikatan Ulama Islam Antarabangsa itu untuk memberitahu berita dan hal sebenar yang berlaku di Syria.

Beliau yang baru sahaja melawat Indonesia diminta oleh Dr Yusuf al-Qardhawi untuk ke Malaysia. Seperti mana revolusi yang sedang berlaku di Yaman dan Syria, beliau juga mengharapkan agar di Malaysia juga berlaku perubahan yang lebih baik khususnya dalam kalangan umat Islam.

Di Indonesia, Syeikh Khalid telah menerangkan berkenaan isu Syria di beberapa tempat, dan kemuncaknya, beliau bertemu dengan Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono ditemani sahabat dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Setelah menerangkan kisah sebenar, akhirnya Presiden Susilo telah bersetuju untuk menyokong revolusi rakyat Syria.

Menurut beliau, revolusi bermula di Hama, kemudian merebak ke bandar-bandar lain seperti di Dar’aa, Hauran, Halab bahkan sehingga ia berlaku di 157 tempat di Syria menentang pemerintahan kejam Basyar Al-Assad.

Tambahnya, golongan zalim tidak berhenti mengaburkan kebenaran, tapi mereka gagal, seperti kata Ali r.a.:

Pemerintah yang batil (zalim) itu hanya sementara tetapi pemerintah yang benar kekal selamanya.

Kata-kata Ali r.a. bertepatan dengan firman Allah Subhanahu Wa Taala di dalam surah al-Israk ayat 81:

“Dan katakanlah: ”Telah datang kebenaran (Islam), dan hilang lenyaplah perkara yang salah (kufur dan syirik); sesungguhnya yang salah itu sememangnya satu perkara yang tetap lenyap.”

Dr Khalid melihat kerajaan Syria pimpinan Basyar Al-Assad dan orang yang sepertinya sekarang berpolitik ala Firaun seperti mana yang dilakukan oleh pemerintah Tunisia, Mesir, Yaman, dan Libya. Mereka mencuri harta-harta rakyat dan memakannya dengan cara yang haram, memenjarakan rakyat sendiri, membunuh para ulama, melakukan pembunuhan beramai-ramai, merogol dan mencabul kehormatan wanita-wanita, menghalang perempuan beriman daripada memakai hijab serta menindas orang yang lemah seperti orang tua dan kanak-kanak.

Dan mereka ini tidak akan kekal seperti dalam surah ar-Ra’d ayat 17:

“Adapun buih itu maka akan hilang lenyaplah ia hanyut terbuang, manakala benda-benda yang berfaedah kepada manusia maka ia tetap tinggal di bumi. Demikianlah Allah menerangkan misal-misal perbandingan.”

Beliau menceritakan latar belakang sejarah Syria, yang merdeka daripada penjajahan Perancis pada 1945, dan telah diperintah oleh anak bangsa Syria sendiri sehingga zaman Hafez Al-Assad yang telah memerintah selama 32 tahun dan diikuti oleh anaknya, Basyar Al-Assad yang kini memerintah selama 11 tahun.

Syria telah menjadi negara yang diperintah oleh diktator. Syeikh Khalid menceritakan tentang konflik berdarah di Hama pada tahun 1982 yang berlaku selama 27 hari, mengorbankan hampir 46,000 ribu penduduk Hama yang merupakan penganut Ahlus Sunnah Wal Jamaah (ASWJ).

Komposisi rakyat Syria: 6% darinya adalah Syiah Alawiyah, 10% beragama Kristian dan 84% Muslim ASWJ. Iran mempertahankan tindakan ganas rejim Hafez dan Basyar yang membunuh rakyatnya sendiri, begitu juga Hizbullah di Lubnan yang menyokong tindakan Hafez yang merupakan Syiah Alawiyah. Beliau seterusnya menyebut sifat-sifat Syiah yang begitu membenci ASWJ, menghina Khulafa Ar-Rasyidin dan isteri-isteri Rasulullah s.a.w. Sehingga hari ini Iran dan Hizbullah di Lubnan yang berfahaman Syiah masih menyokong rejim Basyar di Syria.

“Oleh yang demikian, menjadi tanggungjawab kita untuk membela darah pemuda, pemudi dan huffaz. Kita kena sokong revolusi di Syria, kena tunjukkan keberanian kita menentang rejim zalim ini.

“Mereka membenci ASWJ, dan Hizbullah di Lubnan juga menyokong mereka. Jadi kita perlu menyokong saudara kita di Syria. Sekiranya Hizbullah berani menyokong Basyar ini, kenapa kita tidak berani menyokong golongan yang mempelopori revolusi ini?” tegasnya.

Fakta kekejaman rejim Basyar terhadap revolusi di Syria sekarang menunjukkan kematian 8,500 orang penyokong revolusi, 39,000 orang cedera, sementara 19 doktor serta 40 orang pesakit sebuah hospital di Doma dibunuh dan 180,000 tahanan dalam penjara diseksa yang mana 413 orang darinya mati dalam tahanan.

Dalam tempoh sembilan bulan, telah berlaku revolusi siang dan malam, rakyat menghadapi senjata berat dan kereta kebal hingga rumah dan masjid dirobohkankan, wanita dibawa ke tempat yang tidak diketahui, malah ada wanita yang diperkosa di hadapan suami mereka sambil diikat.

Menurut Syeikh Khalid lagi, seorang remaja perempuan di Homs, bernama Zainab Al-Husni, 23 tahun, ditangkap dan ingin diperkosa tetapi beliau melawan. Akhirnya beliau dipotong empat dan dihantar kepada keluarganya. Ratusan kanak-kanak turut dibunuh hingga ada yang dipotong-potong.

Beliau menegaskan, ”Apakah kita perlu berdiam diri? Bagaimana kita harus bersabar di atas taghut yang kejam ini!“

Rejim Basyar juga telah memaksa kakitangan kerajaan untuk keluar berdemonstrasi menyokong kerajaan untuk mengaburkan fakta dan memberitahu dunia bahawa rakyat masih menyokong mereka. Kakitangan yang tidak menyokong kerajaan akan hilang pekerjaan mereka.

Katanya, pejuang yang terlibat dalam revolusi akan bersiap, berwuduk dan mandi dengan wangian kerana mereka bersedia untuk mati syahid. Beliau menganggarkan 95% rakyat Syria menentang rejim itu walaupun mereka ditakut-takutkan dan diugut sekiranya turun menyertai revolusi.

Jelasnya, ada maklumat yang silap difahami oleh bukan negara Arab yang menyangka kononnya rejim Basyar sedang menyerang Israel sedangkan mereka tidak pernah menyentuh Israel, tetapi mereka membunuh rakyat mereka sendiri. Malah kapal terbang Israel boleh berada di atas istana Presiden tanpa diambil sebarang tindakan.

“Selama 43 tahun Bukit Golan diduduki oleh Israel tetapi regim Hafez Al-Assad dan ayahnya tidak pernah membunuh walau seorang pun Yahudi, tetapi mereka telah membunuh ribuan penduduk Hama yang terletak hanya enam kilometer dari Bukit Golan.”

“Maka di mana buktinya bahawa rejim yang kejam ini menunjukkan permusuhan ke atas Israel?” tanya beliau.

Beliau seterusnya menegaskan bahawa terdapat perjanjian rahsia antara Syria dan Israel. Basyar merupakan al-Assad (singa) kepada rakyat mereka tetapi penakut dengan Israel.

Kekejaman rejim Basyar terserlah sehingga jika ada tentera rejim yang tidak mahu menembak ASWJ, mereka akan dipenjarakan dan dibunuh. Keadaan ini menyebabkan lebih 30,000 tentera Syria berpaling tadah meninggalkan rejim.

Beliau seterusnya menyatakan fatwa Rabitah Ulama Syria oleh Dr Ali As-Sobuni bahawa sekiranya tentera menyerang rumah penduduk, mereka hendaklah melawan walau dengan sebilah pisau, dan mereka dihukumkan syahid sekiranya terbunuh berdalilkan hadis berikut:

“Barangsiapa terbunuh mempertahankan hartanya, maka dia syahid; barangsiapa terbunuh mempertahankan ahli keluarganya, maka dia syahid; atau mempertahankan agamanya, maka dia syahid ”(HR Abu Daud, An-Nasaie dan Tirmizi, disahihkan oleh Al-Albani dan Ahmad dengan sanad yang Sahih).

Sebanyak 18 negara Liga Arab telah bersetuju untuk mengenakan sekatan politik dan ekonomi ke atas Syria sehingga rejim Syria menghentikan kekejaman ke atas rakyatnya. Begitu juga, negara-negara Persidangan Negara-negara Islam (OIC) turut memulau Syria.

Revolusi di Syria bersangkut-paut dengan tiga sebab utama iaitu penindasan rakyat lebih 40 tahun, kebangkitan rakyat di negara-negara Arab lain dan kemuncaknya adalah insiden 20 remaja menconteng dinding dengan menulis “RAKYAT MAHU JATUHKAN KERAJAAN”. Remaja-remaja itu ditangkap, diseksa, dicabut kuku, tangan dan kaki, hingga seorang daripadanya meninggal dunia.

Apabila ibu bapa kanak kanak itu datang untuk membebaskan anak-anak mereka dari penjara, ketua polis penjara mengatakan kepada mereka:

“Kamu balik sahajalah, lupakan anak anak-anak itu dan anggaplah mereka telah tiada…, jika kamu hendak anak-anak lagi berikan kami isteri-isteri kamu (agar kami rogol), hasil daripada itulah anak-anak kamu.”

Dari situlah bermulanya demonstrasi yang semakin hari bertambah momentumnya dari hanya ratusan ribu hingga pada hari ini 3 juta demonstran telah mengadakan tunjuk perasaan di 157 bandar seluruh Syria mendesak Basyar berundur. Syeikh Khalid turut menjelaskan tentang pendirian Dr Sa’id Ramadhan al-Buti dalam politik Syria. Menurutnya, Dr Sa’id adalah antara lima orang ulama yang menyokong rejim berbanding 95% ulama yang menentang. Beliau menyifatkan Dr Sa’id sebagai ulama yang ‘berilmu’ tetapi kurang tajam dalam perspektif politik.

“Tidak hairanlah para pemuda di sana membakar buku-buku karangan beliau. Ramai lagi ulama lain yang menulis buku sirah yang amilin. Jadikanlah ulama-ulama amilin sebagai rujukan,” katanya.

Mereka Memerlukan Doa Yang Tulus Dan Berterusan Dari Kita


Akhirnya, beliau menyeru umat Islam membantu rakyat Syria, menyeru peranan mufakkir, duat(pendakwah), asatizah(guru) untuk mengetengahkan dan sentiasa prihatin tentang isu di Syria, menceritakan kepada masyarakat tentang kezaliman dan apa yang berlaku di Syria.

Beliau turut menyarankan kepada para wanita yang solehah, untuk menceritakan kekejaman yang berlaku kepada saudara perempuan mereka di Syria dan berdoa untuk mereka.

“Hendaklah kamu berdoa untuk saudara-saudara kamu di Syria dengan ikhlas, siang dan malam supaya Allah membantu mereka dan membebaskan mereka daripada kezaliman pemerintah mereka.”

Sebagai penutup, beliau membaca amanat Dr Yusuf al-Qardhawi agar umat Islam menghulurkan bantuan berbentuk kewangan kepada saudara-saudara se-Islam di Syria dalam bentuk zakat dan sedekah untuk keluarga pejuang yang sedang dipenjarakan dan keseluruhan rakyat Syria, lebih-lebih lagi musim sejuk ini yang mana mereka sedang mengalami kekurangan bahan pemanas dan makanan kerana sekatan pemerintah.

Mudah-mudahan Allah mengurniakan pertolongan yang seluas-luasnya kepada umat Islam yang sedang dizalimi di Syria, menghancurkan taghut yang zalim dan menggantikannya dengan pemerintahan Islam di sana.. InsyaAllah.. Ameen

Sama-sama kita doakan saudara-saudara kita yang dizalimi dengan kejam di Syiria. Di setiap tahajud kita, di setiap munajat kita, di setiap doa kita, jangan pernah lupa untuk mendoakan mereka dan setiap umat Islam.

اللهم صل وسلم على نبينا محمد و آله و صحبه، اللهم إنا نسألك بأن لك الحمد ، لا إله إلا أنت الحنان بديع السماوات و الأرض ، ذا الجلال و الإكرام يا حي يا قيوم ، اللهم إنا نسألك بأنا نشهد أنك أنت الله لا إله إلا أنت الأحد الصمد الذي لم يلد و لم يولد و لم يكن له كفوا أحد ، لا إله إلا أنت سبحانك إنا كنا من الظالمين ، اللهم اجعل لأهل سوريا فرجا و مخرجا ، اجعل لهم فرجا و مخرجا ، اجعل لهم فرجا و مخرجا ، اللهم و احقن دماءهم ، و احفظ أعراضهم ، و آمنهم في و طنهم ، اللهم و اكشف عنهم البلاء ، اكشف عنهم البلاء ، اكشف عنهم البلاء ،

 اللهم و قاتل الظلمة المتجبرين ، يا جبار يا قهار قاتل المتجبرين الفجار ، اللهم خذهم أخذ عزيز مقتدر ، و أرح البلاد و العباد منهم يا عزيز ،اللهم و الطف بعبادك المسلمين في كل مكان يا رحيم يا رحمن ، اللهم انصر الإسلام و أعز المسلمين ، و أعلِ بفضلك رايتي الحق و الدين ، اللهم كن لأهل السنة يا ذا القوة و المنة ، اللهم و أنعم علينا بالأمن و الأمان يا لطيف يا منان ،

اللهم عليك بطاغوت سوريا وكل من طغى ودافع عنه، اللهم اقذف الرعب في قلبه ، اللهم صب عليه سوط عذاب ، اللهم ارنا فيه عجائب قدرتك وعذبه عذابا شديدا في الدنيا والآخرة عاجلا غير آجل ، وأرنا فيه بطشك وعقابك الذي لا يرد على القوم المجرمين ، واخسف به الأرض واجعله عبرة للعالمين. و الحمد لله رب العالمين .

http://blogs.aljazeera.net/liveblog/Syria
http://syrianrevolution.org/
http://www.facebook.com/Syrian.Revolution
http://www.aljazeera.com/programmes/insidesyria/2011/12/201112257225226316.html
http://www.aljazeera.com/indepth/opinion/2011/11/2011111555722772798.html
http://www.aljazeera.com/programmes/insidestory/2011/12/2011121472825724411.html










Sambung Bacaan>>>

26 November 2011

Bulan Muharram Bonus Istimewa Dari Tuhan

Bismillah.

Salam Ma'al Hijrah..

Setinggi-tinggi puji dan syukur kepada Allah yang masih memberi kita peluang untuk beramal dan melipatgandakan amalan kita.. Kita lihat betapa kasihnya Allah pada kita, setelah berlalunya Ramadhan, Allah beri pula 6 hari di bulan Syawwal yang menjadi berita gembira bagi yang bersedih dengan pemergian Ramadhan, dan setelah perginya Syawwal, Allah kurniakan pula 10 awal bulan Dzulhijjah, kemudian bagi yang terlepas amalan atau tidak puas beramal di hari-hari tersebut, Allah beri lagi bonus istimewa yang menyusuli hari-hari agung tersebut, iaitu bulan Muharram.. Bulan pertama dalam kalendar hijrah umat Islam..

“Sesungguhnya bilangan bulan di sisi Allah adalah dua belas bulan sebagaimana ketetapan Allah di ketika Dia menciptakan langit dan bumi. Di antaranya ada 4 bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang 4 itu...." (At-Taubah: 36)

Berdasarkan firman Allah di atas, bulan-bulan haram ada 4. Ianya dinamakan bulan haram kerana pada bulan-bulan tersebut, umat Islam dilarang atau dipantang dari melakukan tumpah darah dan peperangan kecuali jika umat Islam yang diperangi lebih dahulu..

Jika dikiaskan pada zaman ini, larangan menganiaya diri juga menunjukkan perbuatan maksiat di bulan haram lebih berat pengharamannya berbanding bulan-bulan selainnya. Sebaliknya, amalan soleh pula akan diberikan ganjaran yang berlipat ganda.

Menurut ulama, keempat-empat bulan ini adalah paling afdhal setelah bulan Ramadhan dan Muharram adalah salah satu daripada 4 bulan haram tersebut sepertimana sabda Rasul:

“Waktu itu telah berputar sebagaimana biasa sejak Allah menciptakan langit dan bumi. Satu tahun ada 12 bulan, di antaranya 4 bulan haram. 3 bulan berturut-turut, iaitu Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram, dan satu lagi adalah Rejab yang terletak di antara bulan Jumadil Akhir dan Sya’ban.” (HR Al-Bukhari)

Perbezaan Ulama Sekitar Bulan Haram Yang Paling Afdhal

Sebahagian ulama as-syafi'iah berpendapat bahawa sebaik-baik bulan haram adalah Rejab, tetapi Imam Al-Hafiz Ibnu Rajab mengatakan bahawa pendapat itu tertolak. Berkata Sa'id ibnu Jubair pula, sebaik-sebaik bulan haram adalah Dzulqa'dah atau Dzulhijjah..

Bagaimanapun Al-Hafiz Ibnu Rajab Al-hanbali mengatakan bahawa ulama yang terkemudian sependapat dengan Imam Hasan Al-Basri dan lain-lain yang mengatakan bahawa sebaik-baik bulan setelah Ramadhan adalah bulan Muharram.. Imam Hasan juga berkata, "Sesungguhnya Allah membuka tahun dengan bulan haram, dan mengakhirinya juga dengan bulan haram, maka tiadalah sebulan di dalam setahun yang lebih agung di sisi Allah setelah Ramadhan daripada bulan Muharram"

Ibnu Rajab juga menukilkan hadith yang diriwayatkan oleh Imam An-Nasa'i, bahawa Rasulullah bersabda ".. Sebaik-baik bulan adalah bulan Allah yang kamu panggil Muharram"

Berkata Abu 'Uthman An-Nahdi(seorang tabi'in), "Adalah para sahabat mengagungkan 3 jenis 10 hari; iaitu 10 akhir Ramadhan, 10 Awal Dzulhijjah dan 10 awal bulan Muharram.."

Dan daripada Qatadah r.a, beliau berkata, "Fajar yang Allah bersumpah dengannya di dalam surah Al-Fajr adalah fajar hari pertama bulan Muharram yang memulakan tahun baru.."

Adakah Berpuasa Penuh Di Akhir Tahun Dan Di Awal Tahun Satu Bid'ah?

Berkata Al-Hafiz Ibnu Rajab Al-Hanbali,

"Telah jelas bahawa bulan-bulan haram adalah sebaik-baik bulan, dan puasa pada waktu tersebut adalah disunatkan sepertimana diperintahkan oleh Nabi, yang mana sebahagian darinya adalah mengakhiri tahun dan sebahagian yang lain membuka tahun yang baru..

Maka sesiapa yang berpuasa di bulan Dzulhijjah seluruhnya(kecuali hari yang dilarang) lalu berpuasa penuh di bulan Muharram, sungguh dia telah menutup tahun dengan ketaatan dan membuka tahun yang baru dengan ketaatan, dan moga-moga akan tercatat untuknya setahun yang penuh dengan ketaatan kerana barangsiapa yang di awalnya dalam ketaatan di akhirnya di dalam ketaatan, maka dia adalah seperti orang yang mengisi penuh antara awal amalan dan akhirnya dengan ketaatan.."

Berkata Imam Ibnul Mubarak: "Barangsiapa yang mengakhiri siangnya dengan zikir, maka akan dicatatkan baginya siang penuh di dalam zikir.." Kata beliau jelas menunjukkan bahawa amalan-amalan adalah dihitung di pengakhirannya.. Apatah lagi amalan yang dimulakan dengan ketaatan dengan diakhiri dengan ketaatan..

Antara salafussoleh yang berpuasa seluruh bulan-bulan haram adalah Sayyidina Ibnu Umar, Imam Hasan Al-Basri dan lain-lain.."

Sebaik-Baik Puasa Di Bulan-Bulan Haram Adalah Bulan Muharram

Rasulullah صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda:


“Puasa yang paling afdhal(utama) setelah puasa di bulan Ramadhan adalah puasa di bulan Allah bulan Al-Muharram. Dan solat yang paling afdhal setelah solat yang difardhukan adalah solat di malam hari.” (HR Muslim)

Menurut Al-Hafiz Ibnu Rejab Al-Hanbali, puasa sunat terbahagi kepada dua jenis:

1) Puasa sunat yang mutlak, (tiada apa-apa sebab khusus) dan puasa jenis ini yang paling afdhal adalah di bulan Muharram.

2) Puasa sunat yang ada sebab khusus seperti puasa 6 syawwal yang diamalkan kerana menyusuli Ramadhan dan puasa di bulan Sya'ban untuk bersedia dan mengagungkan Ramadhan.

Kerana itu, hadith di dalam Sunan At-Tirmizi no. 663 bahawa sebaik-baik puasa selepas Ramadhan adalah di bulan Sya'ban tidak bertentangan dengan hadith di atas kerana puasa di bulan Sya'ban dilakukan bersebab, iaitu untuk mengagungkan dan bersedia menghadapi Ramadhan. (Rujuk Tuhfatul Ahwazi syarah Sunan At-Tirmizi karya Imam Al-Mubarakfuri hadith no. 663)

Di dalam hadith yang lain pula, seorang sahabat datang kepada Nabi dan bertanya tentang puasa bulan apakah yang boleh untuk berpuasa setelah Ramadhan, lalu Nabi صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ menjawab,

" Jika kamu berpuasa sebulan penuh selepas Ramadhan, maka berpuasalah di bulan Muharram, sesungguhnya bulan tersebut bulan Allah, dan di dalamnya hari Allah mengampunkan suatu kaum dan mengampuni juga yang lain-lain" (Hadis Da'if Riwayat At-Tirmizi no 741)

Hadith ini juga menunjukkan sebaik-baik bulan untuk berpuasa penuh di dalamnya adalah di bulan Muharram, sebaliknya jika hanya sebahagiannya sahaja seperti 10 awal Dzulhijjah, 6 hari di bulan Syawwal dan seumpamanya, maka ianya lebih afdhal dari sebahagian hari dari bulan Muharram..

Di dalam bulan ini, Al-Hafiz Ibnnu Rajab AL-Hanbali hanya menyarankan kita mengamalkan puasa yang banyak dan Qiyamullail ataupun tahajjud.. Sebaliknya jika ingin melakukan apa-apa amalan lain yang baik, maka insyaAllah ianya akan diberi ganjaran yang berlipat ganda oleh Allah..

Kelebihan Puasa di Bulan Muharram

Di dalam Sahih Muslim hadith ke 1163, Rasulullah menggelar bulan Muharram dengan bulan Allah. Ini menunjukkan sangat besar dan agungnya bulan ini kerana hanya perkara-perkara yang istimewa dan khusus sahaja disandarkan kepada nama Allah.. Begitu juga puasa yang ganjarannya dirahsiakan oleh Allah kerana ianya amalan istimewa yang sangat dicintai Allah.

Di dalam sebuah hadith, “Bahawasanya Rasulullah صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ditanya tentang puasa Asyura(10 Muharram), maka baginda bersabda: "Ia menghapuskan dosa setahun yang lalu”. (HR At-Tirmizi)

InsyaAllah saya akan sambung entri tentang puasa Asyura dan Tasu'a' di entri akan datang kerana agak panjang... saya juga akan menyebut tentang pendapat Imam As-Syafi'ie tentang digalakkan juga berpuasa pada 11 Muharram.. Nantikan!

Hukum Membaca Doa Awal Dan Akhir Tahun

Tiada dalil ataupun nas khusus yang dapat dijadikan sandaran untuk beramal dengan doa-doa ini, yang ada pun hadith palsu.. Tetapi tiada masalah untuk kita berdoa kerana Majoriti Ulama’ mengatakan bahawa HARUS kita berdoa dengan doa yang dikarang sendiri walaupun Nabi tidak pernah berdoa dengan doa itu. Bila berdoa dengan doa yg tidak ma’thur(tiada dalil) , janganlah pula iktiqad(yakini) doa itu lebih baik daripada doa yang didatangkan dari Al-Qur’an dan Sunnah.




Walaupun perkara ini termasuk dalam bid'ah, perlu juga untuk kita ketahui, bid'ah yang menepati usul syariat adalah bid'ah hasanah(baik) dan bid'ah yang bertentangan dengan usul syariat adalah bid'ah sayyi'ah(buruk).. sepertimana Sayyidina Bilal yang menambah 'Assolatu khairun minannaum' dalam azan subuh, seorang sahabat(Abu Rafi') yang menambah doa i'tidal dengan lebih panjang ketika menjadi makmum Nabi, lalu malaikat berebut-rebut mencatatnya, Sayyidina Umar yang mengasaskan solat tarawikh 20 rakaat berjamaah dan lain-lain...

Jadi berdoa di awal tahun dan akhir tahun ini insyaAllah berada dalam kategori bid'ah yang baik..

Kita dalam berdoa di awal tahun dan akhir tahun ini, ambil saja dari firman Allah:



وَقَالَ رَبُّڪُمُ ٱدۡعُونِىٓ أَسۡتَجِبۡ لَكُمۡۚ

"Dan Tuhanmu berfirman: "Berdoalah kepadaKu, nescaya akan Kuperkenankan bagimu.."(Ghafir:60)

Firman Allah lagi: "Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan doa permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepadaKu, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran"(Al-Baqarah: 186)

Wallahu Ta'ala A'la wa A'lam..

Bersambung....

Rujukan:

1)Lata'iful Ma'arif fi ma li mawasimil 'ami minal wazhaif, karya Al-Hafiz ibnu Rajab
2)Nuzhatul Muttaqin syarah Riadhus Salihin
3)Tuhfatul Ahwazi syarah Sunan At-Tirmizi, karya Al-Mubarakfuri
4)Tahqiqul Bid'ah, karya Al-Muhaddith Ali bin Muhammad Al-Husaini Al-Hadhrami
5)http://ms.wikipedia.org/wiki/Hari_Asyura
6)http://fiqh-sunnah.blogspot.com/2011/11/187-bulan-muharram-dalam-pandangan.html


Sambung Bacaan>>>

22 November 2011

Puisi: Rintihan Perindu


Puncak kerinduan yang diidam setiap hamba-hambaNya.

Daku tenggelam dalam euforia rindu mendalam yang impak dahsyatnya melebihi apa pun yang pernah kualami sebelumnya..

Rindu itu menghinggap, menyelinap, meresap, lantas menjalar ke seluruh sel di tubuhku.. Aku begitu mendamba kehadiranNya hingga pernah dalam suatu doaku, yang mampu kuucap hanyalah namaNya...
Tiada henti, tiada putus, aku terus saja berbisik sepanjang hari, “Ya Allah, ya Allah, ya Allah.”

“Duhai Ar-Rahmaan, Ar-Rahiim, Al-Maalik, Al-Qudduus, As-Salaam, Al-Mu’min, Al-Muhaimin, Al-‘Aziiz, Al-Jabbaar, Al-Mutakabbir, Al-Khaaliq, Al-Baari’, Al-Mushawwir, Al-Ghaffaar, Al-Qahhaar, Al-Wahhaab, Ar-Razzaaq, Al-Fattaah, Al-‘Aliim, Al-Qaabidh, Al-Baasith, Al-Khaafidh, Ar-Raafi’, Al-Mu’izz, Al-Mudzill, As-Samii’, Al-Bashiir, Al-Hakam, Al-‘Adl, Al-Lathiif, Al-Khabiir, Al-Haliim, Al-‘Azhiim, duhai Dzul Jalali wal Ikram..”

Hatiku demikian sunyi dan pilu tanpaMu..

Aku bagaikan anak kecil yang tersesat mencari ibunya, nelayan yang terdampar di pulau tak berpenghuni, atau burung bersayap patah yang hanyut terbawa arus sungai, atau layang-layang yang putus talinya dihembus angin badai .. Aku memanggil-manggil namaNya, berharap Ia mendengarku, mengenaliku, menyayangiku lalu menyelamatkanku...

Ohh.. Rindu, Amat rindu...

Batinku terkapai-kapai dalam dimensi tak berbingkai, tiada penghujungnya.. Rintihanku terlolong-lolong bagai majnun yang mencintai kekasihnya, tiada noktah pengakhirnya.. Aku membayangkan diriku bersujud hina di hadapan Ka’bah... Di tanah suci... Begitu dekat denganNya... Aku membayangkan menangis di Multazam, tempat paling mustajab.. tempat seluruh doa akan terjawab.. Aku membayangkan diriku berbalut putih, bertawaf bersama jiwa-jiwa lain yang merinduNya..

Namun... Layakkah aku melamar kasih kudusNya? Dengan apa yang aku ada.. dengan dina dosaku yang gelita.. Itu saja yang aku ada!! Apa lagi yang kumiliki, selain khilaf yang menggunung nista?.. Layakkah aku menggapai cahaya yang tak terhingga pancarannya??

“Ya Allah, ya Allah, ya Allah... Akankah Engkau mengundangku ke rumahMu, kiblat umat muslim sepenjuru dunia? Mungkinkah Engkau memperkenankan aku datang bertamu, meski diri ini penuh peluh noda?

Duhai Al-Ghafuur, Asy-Syakuur, Al-‘Aliiy, Al-Kabiir, Al-Hafiizh, Al-Muqiit, Al-Hasiib, Al-Jaliil, Al-Kariim, Al-Raqiib, Al-Mujiib, Al-Waasi’, Al-Hakiim, Al-Waduud, Al-Majiid, Al-Baa’its, Asy-Syahiid, Al-Haqq, Al-Wakiil, Al-Qawiyy, Al-Maatin, Al-Waliyyu, Al-Hamiid, Al-Muhshi, Al-Mubdi’, Al-Mu’iid, Al-Muhyii, Al-Mumiit, Al-Hayyu, Al-Qayyuum, Al-Waajid, Al-Maajid, Al-Waahid.."

Undanglah aku, ya Allah... Aku akan datang, dengan berlari... Dengan segenap kerinduan yang menggumpal... Aku akan datang, meski harus tertatih..meski harus mengesot, Dengan repihan cinta yang kurekatkan rapat-rapat. Undanglah aku, ya Allah...

Aku menghiba, mengemis, dan menghamba... Meminta Allah memperkenankan pintaku, berjumpa diriNya di titik paling dekat denganNya sepenjuru dunia.. Karena aku tidak tahu bilakah waktuku akan tiba... Sungguh, aku tidak mahu jika sampai hujung perjalanan fanaku, belum jua aku menyungkurkan taubatku di hadapan kesaksian Ka’bah dan menyampaikan salam kepada Rasulullah di Raudhah... Aku tidak sanggup membayangkan, seandainya hingga akhir hayatku, Allah belum mengizinkanku bertamu ke tanah suci...

Betapa rindu aku akan Allah... Aku bagaikan petualang yang telah lama tidak pulang dan merasa ingin kembali... Betapa aku berharap, kerinduan ini cukup untuk menghantarkanku ke Mekkah dan Madinah...tempat Rasulullah, sang habibullah berawal dan berakhir... Tempat cahaya keislaman memancar dan menjadi ‘rahmatan lil ‘aalamin’... Tempat terindah untuk dijadikan kiblat di setiap langkah mereka yang mengaku hamba Allah...

“Duhai Al-Ahad, Ash-Shamad, Al-Qaadir, Al-Muqtadir, Al-Muqaddim, Al-Muakhkhir, Al-Awwal, Al-Aakhir, Azh-Zhaahir, Al-Baathin, Al-Waalii, Al-Muta’aalii, Al-Barru, At-Tawwaab, Al-Muntaqim, Al-‘Afuwwu, Ar-Rauuf, Maalikul Mulki, Dzul-Jalaali Wal-Ikraam, Al-Muqsith, Al-Jaami’, Al-Ghaniyyu, Al-Mughnii, Al-Maani’, Adh-Dhaarru, An-Naafi’, An-Nuur, Al-Haadii, Al-Badii’, Al-Baaqii, Al-Waarits, Ar-Rasyiid, Ash-Shabuur."

Izinkan aku mengucapkan ‘Labbaik Allaahumma labbaik, labbaika laa syariikalaka labbaik. Innalhamda wanni’mata, lakawal mulk, laa syariikalak.’ MenujuMu...Menyahut seruanMu.. Berakhir di pelukanMu...

Aku ingin bertemuMu ya Rabbul ‘Izzati...

Jika aku boleh memilih akhirku, aku ingin di sini, Tuhanku... Di pintu rumahMu... Dengan lantunan ayat suci qiyamullail yang menghidup nadi imanku.. Dengan salawat kerinduan pada kekasihMu yang mendamai ragaku. .

Di bawah naungan Ka’bahMu, Tuhanku... Seandainya Engkau bertanya di mana aku ingin dijemput... Di hadapan Multazam, bersama ampunanMu... Di pelukan Masjidil Haram, bersama rahmatMu... Di hamparan tanah Mekah, bersama keredhaanMu..

Di sini, Tuhanku.. Di dalam sujud bersama cintaMu.. Sentiasa dekat denganMu..

........

Nota: Moga mimpi ini menjadi kenyataan..

Sambung Bacaan>>>

20 November 2011

Mesir Kembali Bergolak?



Bismillah..

Sudah hampir 9 bulan Mesir di dalam keadaan yang membimbangkan.. Rakyat buas membuat kezaliman tanpa ada yang mengawal, lagi-lagi para pelajar yang datang dari luar negara seperti saya, mereka mengambil kesempatan untuk menipu, menaikkan harga dan lain-lain sesuka hati mereka..

Alhamdulillah, tak lama lagi cahaya keadilan akan terpancar di seluruh Mesir insyaAllah..

Beberapa hari saja lagi, iaitu pada 28 November ini, Mesir akan mengadakan Pilihan Raya, memilih Perdana Menteri yang baru.. Pemimpin yang baru..

Bagaimanapun, seperti yang saya dah agak, rakyat Mesir memang tak boleh bersabar lagi..

Pada Jumaat baru-baru ini, rakyat Mesir telah mula melakukan demonstrasi di Tahrir Square Cairo, Alexandria, dan beberapa tempat yang lain atas dakwaan bahawa kerajaan sementara kini telah meng'hijack' titik peluh mereka menjatuhkan kerajaan kuku besi sebelum ini serta untuk menuntut pemerintahan diberikan sepenuhnya kepada rakyat dan calon pemimpin pilihan mereka sendiri daripada kerajaan militer yang memegang tampuk pemerintahan sementara kini. Ianya berlanjutan sehingga ke hari ini.


Perhimpunan pada awalnya berlaku secara aman, akan tetapi keadaan semakin mencabar apabila polis melepaskan tembakan peluru getah, gas pemedih mata dan mula memukul penunjuk perasaan dengan cota memaksa supaya beredar dan membersihkan kawasan tersebut pada hari Sabtu, berkata Sahar Abdel Mohsen, seorang jurutera yang menyertai perhimpunan selepas mendapat panggilan di Twitter dari orang ramai untuk pergi ke Tahrir Square.

Rakyat berkumpul dan bersatu bersama gerakan politik Mesir yang lain telah menunjukkan kesepakatan dalam menuntut demokrasi hak rakyat dalam proses pemilihan siapa yang akan menggubal satu perlembagaan baru dalam menentukan ciri-ciri demokrasi negara selepas revolusi kejatuhan kerajaan Hosni Mubarak. Tindakan atau desakan juga dibuat terutamanya di dalam perhimpunan ini dilihat sebagai salah satu usaha untuk memberi amaran kepada pihak ketenteraan agar menyerahkan kerajaan kepada pilihan rakyat.

Lebih parah, media massa di Mesir yang dipegang oleh kerajaan juga menyebarkan khabar-khabar angin yang palsu kononnya keadaan masih terkawal dan mereka tidak melakukan apa-apa keganasan.

Terkini, 11 orang terkorban dan ratusan yang cedera..

Bagaimanapun keadaan di Mesir masih aman dan demonstrasi tidak merebak hingga ke tempat tinggal para pelajar.. Universiti dan sekolah-sekolah juga masih beroperasi seperti biasa.. Cumanya tempat tinggal saya di Malaysian Hall saja yang sering dilanda putusnya bekalan air dan elektrik.. entah ada kena mengena atau tidak dengan kesan perhimpunan tersebut wallahua'lam..

Keadaan pelajar-pelajar Malaysia di Mesir juga masih dalam keadaan stabil dan selamat. Harap jangan terlalu percaya dengan khabar angin dan berita Kosmo dan lain-lain..

Saya sangat berharap ianya tidak menganggu perjuangan pembelajaran saya dan segalanya akan kembali stabil serta bertekad untuk tidak pulang ke tanah air kali ini..


Doakan kami semua! =)

Baca juga: http://www.aljazeera.com/news/middleeast/2011/11/2011112082333907688.html



Sambung Bacaan>>>

01 November 2011

Kelebihan 10 Awal Zulhijjah Dan Perbahasan Tentangnya

Bismillah..

Salam Dzulhijjah!

Dalam Post ini saya ingin berkongsi tentang bacaan-bacaan dan sedikit kajian saya tentang kelebihan dan beberapa fakta penting yang baru saya ketahui berkenaan 10 awal bulan Dzulhijjah ini..

1. Dzulhijjah Tamu Kita Setelah Ramadhan

Ramadhan, beberapa waktu yang lalu telah meninggalkan kita. Tentunya kita merasa kehilangan sesuatu yang nilainya sangat utama dan mulia di sisi Allah Ta’ala. Tapi ketahuilah, kita tidak boleh terlalu bersedih dengan berlalunya bulan mulia tersebut.

Kerana ternyata Allah Ta’ala melalui utusanNya, telah menjanjikan bulan lain yang tidak kalah utamanya berbanding dengan keutamaan bulan Ramadhan. Rasulullah صلى الله عليه وسلم telah bersabda:

( شَهْرَا عِيْدٍ لاَ يَنْقُصَان، رَمَضَانَ وَذُوالْحِجَّة ( رواه مسلم، كتاب الصيام

“Dua bulan untuk berhari raya tidak berkurang keduanya; Ramadhan dan Dzulhijjah.”(HR Muslim).

2. Kelebihan 10 Pertama Bulan Dzulhijjah




Allah Ta'ala berfirman:

“Demi fajar; dan(demi) malam yang sepuluh; dan(demi) yang genap dan yang ganjil”(Al-Fajr:1-2)

Majoriti Al-Mufassirin termasuk Ibnu kathir berpandangan bahawa malam yang sepuluh itu ialah sepuluh malam pertama di bulan Dzulhijjah, beliau mengambil pandangan daripada Ibn Abbas, Ibnu Zubair, Mujahid dan selainnya. Begitu juga 'yang genap dan yang ganjil' ditafsirkan oleh Ibnu Abbas dan selainnya sebagai 10 awal Dzulhijjah yang mengandungi hari ganjil dan hari genap.

Dan cukuplah dengan ayat ini untuk menunjukkan betapa besar dan agungnya kelebihan hari-hari ini kerana Allah sendiri bersumpah dengannya..

Firman Allah lagi:

ويذكروا اسم الله في أيام معلومات

"...dan mereka menyebut nama Allah pada hari yang telah ditentukan..."(Al-Hajj:28)

'Ayyam Ma'lumat' (hari2 yang ditentukan) menurut majoriti ulama adalah 10 awal Dzulhijjah. Antaranya Ibnu Umar, Ibnu Abbas, Hasan, 'Ata', Mujahid, Ikrimah, Qatadah, Nakh'ie, dan juga pendapat Imam Abu Hanifah, As-Syafi'ie dan Imam Ahmad dalam pendapat yang masyhur daripadanya.

Rasulullah bersabda:

Tiada suatu hari pun, amalan kebaikan padanya lebih dicintai Allah melainkan pada hari-hari ini -iaitu 10 hari Dzulhijjah. Para sahabat bertanya, ‘Tidak juga Jihad pada jalan Allah (mengatasi kelebihan Hari-hari tersebut)? Ujar Baginda, Tidak juga Jihad di jalan Allah kecuali seorang yang keluar dengan jiwa raga dan hartanya dan tidak membawa pulang apa-apa pun.(HR Bukhari dari Ibnu Abbas)

Sabda Rasulullah lagi:

"Tiadalah hari-hari yang lebih besar(ganjarannya) di sisi Allah dan tidak pula lebih dicintai beramal pada waktunya daripada 10 hari zulhijjah ini, maka perbanyakkanlah dalam waktu ini daripada Tahlil(La ilaha illallah), Takbir(Allahuakbar) dan Tahmid(Alhamdulillah)." (HR Imam Ahmad)

"Tiada satu hari yang lebih dicintai Allah untuk kita beribadah padanya daripada 10 hari Dzulhijjah, yang menyamai puasa setiap hari pada waktu ini dengan puasa setahun, dan qiyamullail pada setiap malam hari-hari ini(menyamai) qiyam lailatul qadar!!" ( Hadis Dha'if(lemah) Riwayat Tarmizi no. 763 )

Imam Ibnu Hajar berkata dalam kitabnya Fathul Baari syarah Sahih Bukhari:

"Tampaknya sebab mengapa sepuluh hari Dzulhijjah diistimewakan adalah karena pada hari tersebut merupakan waktu berkumpulnya semua ibadah-ibadah yang utama yaitu solat, puasa, sadaqah dan haji pada waktu ini dan tidak ada pada waktu selainnya".

3. Benarkah Nabi Tidak Pernah Berpuasa Pada 10 Pertama Dzulhijjah?

Walaupun terdapat riwayat dari sebahagian isteri-isteri Rasulullah bahawa baginda tidak pernah meninggalkan puasa pada 9 awal Dzulhijjah(HR Abu Daud), tetapi terdapat juga riwayat yang bertentangan dengannya di Sahih Muslim dan juga Sunan At-Tirmizi hadis ke-756, daripada Sayyidah Aisyah r.a beliau berkata:


ما رأيت النبي صلى الله عليه وسلم صائما في العشر قط


"Aku tidak pernah sekali melihat Nabi صلى الله عليه وسلم berpuasa di 10 awal Dzulhijjah"

Berkata Imam An-Nawawi:

"Ulama mengatakan bahawa hadith ini menyebabkan kita ragu merasakan puasa pada hari-hari ini adalah makruh, dan ini sepertimana yang ditafsirkan, bukanlah hukum puasa 9 hari awal Dzulhijjah ini makruh, bahkan ianya مستحبة استحبابا شديدا (Sangat-sangat digalakkan/sunnah) terutamanya hari yang ke-9 iaitu hari 'Arafah.. Kerana puasa juga termasuk dalam 'amalan kebaikan' di hadith Sahih Bukhari tadi, “Tiada suatu hari pun, amalan kebaikan padanya lebih dicintai Allah melainkan pada hari-hari ini...."

Dan dita'wilkan juga bahawa baginda tidak berpuasa pada hari-hari ini kerana dalam keadaan musafir, sakit ataupun tidak pernah dilihat Sayyidah Aisyah baginda berpuasa, dan tidaklah penafian ini menyebabkan ketiadaan Nabi berpuasa pada hari ini selagi ada dalil-dalil lain tentang pengesahan berpuasanya Nabi pada waktu ini, kerana ada kaedah fiqhiyyah menyebut:


المثبت مقدم على النافي
'Pengesahan lebih diutamakan dari penafian'

Imam Ahmad juga ada berpendapat bahawa dalam hadith ini barangkali Sayyidah Aisyah bermaksud Nabi tidak berpuasa 10 hari penuh. Nabi berpuasa sebahagiannya saja atau kerana hari ke-10 adalah terkecuali sempena hari penyembelihan iaitu hari dilarang berpuasa.

Di dalam kitab Tuhfatul Ahwazi syarah kepada hadith ini di Sunan At-tirmizi , penulisnya Al-Mubarakfuri menaqalkan pendapat Al-Hafiz Ibnu Hajar Al-Asqalani di dalam Fathul Bari bahawa hadith ini menunjukkan barangkali Rasulullah sengaja meninggalkan amalan tersebut walaupun suka dengan amalan itu kerana bimbangnya baginda صلى الله عليه وسلم jika amalan ini diwajibkan ke atas umat baginda صلى الله عليه وسلم.. Begitu kasihnya baginda kepada kita umatnya..

4. Adakah 10 Awal Dzulhijjah Lebih Baik Dari 10 Akhir Ramadhan?

Al-Bazzar meriwayatkan sebuah hadith daripada Jabir r.a bahawa Rasulullah bersabda:

"Sebaik-baik hari dunia adalah 'ayyamul 'usyr'(10 hari awal Dzulhijjah)..."

Jika seseorang bertanya, “Yang manakah yang lebih afdhal sepuluh hari terakhir di bulan Ramadhan atau sepuluh hari awal bulan Dzulhijjah?” Imam Ibnul Qayyim rahimahullah berkata:

“Jika dilihat pada waktu malamnya, maka sepuluh terakhir bulan Ramadhan lebih utama dan jika dilihat waktu siangnya, maka sepuluh awal bulan Dzulhijjah lebih utama.” (Zaadul Ma’ad, karya Imam Ibnul Qayyim)

Bagaimanapun, Al-Hafiz Ibnu Rajab Al-Hanbali berpendapat bahawa malam 10 awal Dzulhijjah lebih afdhal kerana dalam sebuah hadith ada tambahan lafaz yang diriwayatkan dan dikeluarkan oleh Al-Hafiz Abu Musa Al-Madini bahawa Nabi bersabda: "...Dan juga tidak ada malam-malam harinya yang lebih afdhal dari malam-malam ini (malam 10 awal Dzulhijjah).."

Beliau berpendapat, walaupun kelebihan malam 10 akhir Ramadhan adalah kerana mengandungi malam Lailatul Qadar, tetapi ia hanya satu malam sahaja.. Tambahan pula perbandingan di sini adalah keseluruh 10 hari serta malamnya dan bukan satu malam sahaja..

Selain itu, dalam ayat kedua surah Al-Fajr juga menunjukkan bahawa Allah bersumpah dengan malam-malam hari 10 awal Dzulhijjah ini.. Ianya menunjukkan bahawa malam-malam hari tersebut juga sangat utama dan lebih agung dari 10 malam-malam hari yang lain..

Konklusinya, hakikat masalah ini adalah sepertimana pendapat ulama-ulama terkemudian iaitu:

"Keseluruhan 10 awal Dzulhijjah ini lebih afdhal(utama) dari kesemua 10 akhir Ramadhan walaupun terdapat satu malam di dalamnya yang lebih afdhal dari setiap hari selainnya, wallahua'lam"..

5. Sama-sama Kita hidupkan bulan Dzulhijjah!

Diriwayatkan bahawa adalah Sa’id Ibn Jubair r.a. apabila tibanya sepuluh hari tersebut, ia benar-benar giat beramal sehingga hampir-hampir ia tidak kuasa untuk melakukannya.(Riwayat Ad-darimi dengan sanad Hasan)

Dan diriwayatkan juga bahawa beliau pernah berkata, "Janganlah kalian padam lampu kalian di malam-malam 10 pertama Dzulhijjah"(sebaliknya menghidupkan malam-malam tersebut dengan ibadah).

Berkata Al-A'rif billah Imam Abd Al-Haddad: "Musibah ialah apabila seseorang itu diberi peluang untuk melakukan kebaikan lalu dia membiarkannya begitu sahaja!"

Justeru, sama-samalah kita rebut peluang ini, banyakkan amalan, hidupkan malam harinya dengan munajat dan qiyamullail, dan hidupkan siangnya dengan tahlil, takbir dan tahmid serta puasa terutamanya pada hari Arafah, iaitu pada 9 Dzulhijjah ini..



Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda: ”Berpuasa di hari Arafah(9 Dzulhijjah) menghapuskan dosa setahun yang lalu dan dosa setahun yang akan datang.”(HR Muslim)

“Tidak ada hari yang lebih banyak dibebaskan oleh Allah akan hambaNya daripada neraka lebih dari hari Arafah” (HR Muslim)

Ayuh! ツ

Rujukan:

Sahih Bukhari
Tuhfatul Ahwazi Syarah Sunan At-Tirmizi
Lataiful Ma'arif fima limawasimil 'Aami minal wazhaif karya Al-Hafiz Ibnu Rajab Al-Hanbali
http://www.dar-alifta.org/viewBayan.aspx?ID=248#1
http://www.mktaba.org/vb/showthread.php?t=21620


Sambung Bacaan>>>

15 September 2011

Mengetuk Gerbang Impian


Pic by ~Ageel on DeviantArt
Sambungan dari: 

Mentari menjalankan tugasnya dengan sempurna. Rembulan tidak pernah ingkar menerangi alam buana. Musim luruh telah mula mempamerkan pesonanya. Bahang soifi sudah tidak lagi memijar suasana. Haba sahrawi dari Sahara Kinanah pula disusut angin selebu Mediteranean. Berhembus dari Iskandariah lalu ke Kaherah.
Kira-kira tiga musim panas telah berlalu sejak aku mula menjejak Ummud Dunya. Sungguh tak sangka. Masa memang benar-benar takkan menunggu kita..

Di sisi jendela, aku merenung purnama itu dengan penuh mesra. Sangat jarang untuk kutemui purnama melalui jendela kamarku. Seolah-olah hari ini ia datang ingin membawa berita gembira setelah lama menghilang. Aku terus merenungnya. Keagungan Yang Esa meresap ke dalam jiwa, menyusup ke setiap sendi dan anggota, mengalir deras memberi tenaga pada iman untuk menambah pancarannya, terus menjana lidah melonjak euforia menari-nari bertasbih pada Sang Penciptanya.

Aku terimbau akan sebuah hadith, ketika Rasulullah dan para sahabat merenung purnama, Baginda pernah memberitahu para sahabat bahawa kita akan benar-benar melihatNya di syurga nanti sepertimana kita dapat menatap bulan ini. Ohh... Sungguh indahnya saat itu... Ya Allah, kurniakan aku syurga!! Aku ingin bertemu denganMu!!

Itulah impian utama ragaku.

..........

Petang tadi, baru saja selesai urusan kemasukanku di Al-Azhar. Setelah keluarnya keputusan ujian tahun akhirku di Maahad, aku mengambil masa hampir sebulan untuk berfikir, berbincang dan beristikharah dalam memilih kuliyah yang paling sesuai. Dalam 20 pilihan bidang, aku akhirnya bertekad untuk memilih fakulti Dirasat Islamiyah. Antara fakulti yang paling payah di Al-Azhar, gabungan cabang-cabang bidang Usuluddin, Syari’ah dan Lughah.

Aku tertarik untuk memilih kuliyah tersebut kerana aku sangat obses untuk menguasai pelbagai bidang. Aku ingin mempelajari ketiga-tiga bidang tersebut secara rambang dahulu. Aku merancang untuk belajar secara mendalam di peringkat Master nanti. Di samping ingin membasmi waktu-waktu kosong yang bermaharajalela, aku memang jenis yang sukakan cabaran. Buat pengetahuan semua, tidak ramai yang lulus kuliyah ini pada tahun ini dan tahun-tahun sebelumnya. Mahasiswa kita pun tak ramai yang sanggup menceburi kuliyah ini. Sebilangan kecil sahaja berbanding kuliyah-kuliyah lain. Cabaran di kuliyah Dirasat Islamiyah agak berat.

Gabra dan sangsi pernah sesekali menerjah benakku. Mampukah aku? Bagaimana jika aku kewalahan di tengah jalan? Namun aku serta-merta menepis kisikan-kisikan peluntur aspirasiku. Aku tidak seperti mahasiswa tahun 1 yang biasa. Aku telah membuat persediaan, mengumpul bekal lebih dua tahun sebelumnya. Apa salahnya aku mencuba? Apa salahnya aku ingin jadi luar biasa? Mengapa takut untuk rebah? Orang berjaya mana yang tidak pernah rebah?

Segala puji bagi Allah yang sentiasa memberiku kejayaan. Jika dihisab kembali, sejak dari aku mula bersekolah, aku tak pernah mengenal erti gagal. Pada waktu sekolah rendah, aku sentiasa menjadi pelajar terbaik dalam kelas. Pelajar terpantas dalam menghafal Al-Quran. UPSR ditempuhku dengan cemerlang. Aku bahkan menjadi satu-satunya pelajar yang meraih semua A dalam PMR, di sekolah lamaku. Aku mengecap pelbagai piala dan anugerah kecemerlangan. Tak kira dari segi apa bidang sekalipun, aku sering menjadi yang terbaik. Sama ada akademik, agama, sukan.. Aku dikurniakan nikmat kejayaan yang tak terkira. Keputusan peperiksaan akhir tahun di Maahad juga sangat memberangsangkan..

Aku tahu itu semua kurniaan Tuhan. Tetapi aku kadangkala lupa bahawa kejayaan juga merupakan satu ujian. Bersyukurkan aku? Makin dekatkah aku padaNya atau makin menjauh? Tidak merasai kegagalan juga adalah satu tamparan. Aku yakin, kemanisan kejayaan bagi orang yang pernah merasai kegagalan belum pernah dinikmatku. Jiwa dan mental mereka yang pernah dilanda kegagalan lebih pesat membangun dan terdidik. Dahulu aku pernah takut untuk merasai kegagalan. Aku pernah menganggap kegagalan itu adalah azab. Namun setelah aku dididik bumi Musa ini. Aku mula mengerti.

“Dan Dia lah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di bumi dan Dia meninggikan sebahagian kamu atas sebahagian (yang lain) beberapa derajat, untuk mengujimu dengan apa-apa yang diberikanNya kepadamu....”(6:165)

Semuanya tidak dapat lari dari diuji. Allah menduga setiap hambaNya berbeza-beza. Ada yang diuji dengan kurniaan kejayaan, ada yang diuji dengan kegagalan. Allah mengetahui keadaan dan tahap kekuatan kita. Dengan ujian-ujian itulah kita boleh jadi makin dekat dengan Tuhan atau sebaliknya. Barangkali dengan Allah memberikan kegagalan, kita menjadi lebih dekat denganNya. Barangkali juga dengan Allah memberikan kejayaan baru kita dapat mendekatiNya.

“Antara hamba-hambaku yang mukmin, ada sebahagiannya yang melalaikan urusan agama kecuali diberikan kekayaan, kesenangan, dan kesihatan tubuh badan. Maka Kami menguji mereka dengan kekayaan kesenangan, dan kesihatan tubuh badan sehingga baiklah urusan agama mereka. Antara hamba-hambaKu yang mukmin juga, ada sebahagiannya yang melalaikan urusan agama kecuali diberikan kekurangan, kemiskinan dan penyakit sehingga baiklah urusan agama mereka. Aku mengetahui dengan apa hambaKu yang mukmin menjadi baik dalam urusan agamanya.” {Hadis Qudsi}

Ya. Kerana itulah aku tidak rasa takut lagi untuk merasai kegagalan. Aku perlu bersedia untuk menghadapinya. Aku sentiasa cuba untuk redha dengan segala kurniaan Tuhan. Kerana hanya Dia yang tahu apa yang terbaik bagiku..

Lantaran itu, aku hanya berharap dan berdoa agar diberikan kekuatan untuk menempuh ujian ini. Aku perlu terus berjuang dan berjuang. Sehingga segala impianku tercapai.

Kini, aku telah berhasil. Aku telah tiba di gerbang impian. Impian yang telah lama kusimpan. Lima tahun ke belakang, aku mula mengenali gudang ilmu Al-Azhar. Makin lama, makin banyak tarikan-tarikan yang menawan menyusup ke dalam telingaku. Sehingga suatu hari aku dihadiahkan sebuah buku tentang kisah kehidupan seorang azhari.. Sejak itu, aku berkobar-kobar untuk menjadi mahasiswa Al-Azhar dan terus membina azam serta membenam impian ke dalam jiwa.

Aku ingin menjejak Universiti Al-Azhar...
Aku ingin menjadi mahasiswa Al-Azhar..
Aku ingin menjadi peneguk ilmu Al-Azhar yang cemerlang..
Aku ingin menjadi ulama yang luar biasa!..

Sekarang aku telah benar-benar sampai di gerbang impian ini.. Aku telah sah bergelar mahasiswa Al-Azhar hari ini. Namun aku tidak boleh berhenti lagi.. Impian besarku masih jauh..Impian utamaku itu juga penuh pancaroba.. Dan aku merasakan bahawa aku perlu membina impian-impian yang dapat memberi jalan dan panduan untuk aku mencapai impian besar tersebut. Aku merasakan dengan adanya impian, segalanya akan menjadi lebih teratur dan lancar. Hidup akan lebih terarah.. Aku perlu terus membina lagi impian dan berusaha mencapainya..

Khatimahnya, aku perlu sentiasa ingat. Sebelum membina impian, sebelum melangkah menuju impian dan sebelum aku mengetuk gerbang impian, aku perlu kembali memurnikan keikhlasan. Aku tidak ingin terpesong dari impian utama disebabkan impian-impian sampingan.. Aku perlu singkirkan segala karat dalam matlamat dan baikpulih kembali tujuan yang sesat.. Kerana gerbang impian hanya terbuka bagi mereka yang mengetuknya dengan hati yang murni..

Semua manusia akan hancur, kecuali orang yang berilmu..
Semua orang berilmu akan hancur, kecuali orang yang beramal dengan ilmunya..
Semua orang yang beramal dengan ilmunya akan hancur, kecuali orang yang ikhlas..
Sesungguhnya orang yang ikhlas itu berada dalam bahaya dan perlu berhati-hati dalam perjalanannya.. -dipetik dari kitab Ihya’ Ulumuddin karya Imam Al-Ghazali

Ya Allah.. Aku adalah kepunyaanMu.. pasakkanlah keikhlasan ke dalam atmaku.. Kuatkanlah aku dengan taufiqMu..Bantulah aku mencapai impianku.. Aku hanya mengharapkan redhaMu.. Ya Robbi.. Ya Hayyu Ya Qayyum..

Aku mengetuk gerbang ini dengan bismillah, wassolatu wassalamu ‘ala rasulillah...

Doakan agar gerbang impian ini terbuka untukku dalam naungan redhaNya, wahai sahabatku semua..

Sambung Bacaan>>>

10 August 2011

Masuk Islam Ketika Merompak!

video

Bismillah.

Baru-baru ni, seorang kawan Azam dari Lubnan tunjukkan Azam sebuah video yang sangat menarik di laptopnya. So Azam teruja pula nak upload dan kongsi di blog.. hehehe.. santai-santai la sikit.. asyik tulis dan baca berat-berat ja.. cuba play video di atas.. ^^

Kisahnya adalah begini:

Di Shirley, New York, seorang perompak yang menggunakan sebatang kayu baseball untuk merompak sebuah kedai runcit terpaksa menyerah dan melutut ketakutan kerana tanpa disangka, pemilik kedai tersebut rupanya mempunyai selaras senapang yang besar. hahaha..

Sambil menangis, perompak malang terbabit lalu memohon maaf serta cuba meraih simpati pemilik kedai tersebut.

Mohammad Sohail, pemilik kedai runcit tersebut yang merupakan seorang Muslim lalu dengan penuh kasih sayang memberikan sedikit roti dan wang tunai sebanyak 40 USD.. Banyak tuu!! pergh!!

Tidak hanya sekadar diberi wang, perompak terbabit juga disuruh berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya merompak lagi..

Oleh kerana terkesan dengan akhlak Mohammad Sohail, perompak tersebut lalu menyatakan padanya bahawa dia ingin masuk Islam sepertinya.

Dan Alhamdulillah, perompak tersebut kemudian mengucap dua kalimah syahadah dan menjadi saudara baru kita..

Hidayah Allah tak mengenal tempat, keadaan dan waktu!!

Huhu.. Lihat, bagaimana cara pemilik kedai tersebut membantu perompak itu yang mana dia bukan hanya membantu dari segi material, tetapi juga rohani dan mental! Dia dakwah perompak tersebut.. Subhanallah!

Sebenarnya kisah yang lebih kurang begini juga pernah berlaku di zaman Rasulullah dan salafussoleh dahulu..

Em, nak ceritakan sikit tapi malas..hehe.. lagipun entry ni dah meleret dah..taknak lah buat panjang-panjang, nanti korang malas baca pulak.. kan? huhu, macam Azam tak tahu ja..

Okay, sebagai pengajaran, melalui kisah ini Azam sebenarnya nak ambil perhatian pembaca semua untuk mencontohi Mohammad Sohail dalam mengaplikasikan sabda Rasulullah yang berbunyi:


انصر أخاك ظالماً أو مظلوماً
“Bantulah saudaramu yang berlaku zalim atau yang dizalimi"

Dalam Sahih Bukhari, sambungan hadith tersebut adalah:

"Sahabat berkata: Ya Rasulullah, kami membantu orang yang dizalimi, tetapi bagaimana kami membantu orang yang zalim? Sabda Rasullullah: Halangilah kezaliman yang dilakukan oleh mereka.” 

Kita lihat di sekeliling kita, keluarga kita, pemimpin kita.. sangat ramai orang yang melakukan kezaliman..kan?

Dan ketahuilah, maksiat pun satu bentuk kezaliman juga! Tak tutup aurat pun satu kezaliman juga!!

So janganlah kita biarkan, sisih dan tentang mereka saja, tetapi kita cegah perbuatan mereka dan nasihati mereka. InsyaAllah... =)

Sambung Bacaan>>>

05 August 2011

Berus Gigi Selepas Zohor Adalah Sunat?


Bismillah.


Hari ini Azam tertarik untuk berkongsi tentang perbezaan hukum bersugi ataupun memberus gigi antara Imam As-Syafi'ie dan Imam Malik.

Menurut Imam As-Syafi'ie, hukum membersihkan mulut seperti membersihkan gigi setelah gelincirnya Matahari(waktu tengah hari/zohor) adalah 'Al-Karahah'  yakni makruh(tak buat dapat pahala, buat tak dapat apa2 dosa atau pahala).

Pendapat Imam As-syafi'ie ini adalah berdasarkan hadis:

"Sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa itu lebih harum daripada kasturi di sisi Allah S.W.T" (HR Muslim)

Cara Imam As-syafi'ie menggunakan hadis ini untuk menghukumkan al-karahah adalah, bagi beliau, oleh kerana ganjaran orang yang berpuasa ini sangat besar, iaitu bau mulutnya di sisi Allah lebih harum dari bau kasturi, maka makruh untuk kita mencuci mulut kita kerana menghilangkan bau busuk mulut yang di sisi Allah harum seperti di dalam hadis tersebut..

Sebaliknya Imam Malik pula berpendapat ianya adalah digalakkan dan sunnah!

Dalilnya pula adalah:

"Sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa itu lebih harum daripada kasturi di sisi Allah S.W.T" (HR Muslim)

Sama bukan?

Huhu... Ya. Begitulah para fuqaha', barangkali dalil dan hujjahnya sama, tetapi cara istinbat dan kefahamannya berbeza..

Imam malik r.a pula berpendapat, jika mulut orang berpuasa yang berbau busuk pun di sisi Allah lebih harum dari bau kasturi, apatah lagi jika seseorang itu mencuci dan membersihkan mulutnya..lagi-lagilah jauh lebih wangi di sisi Allah..

Oleh yang demikian, mencuci mulut seperti menggosok gigi setelah gelincir Matahari adalah sunat ketika berpuasa dalam mazhab Maliki...

Jadi pendapat/ijtihad mana satu yang benar?

Kata ulama, dua-dua benar.. Kita boleh amalkan kedua-duanya, kerana sudah tahu dalil dan faktor hukumnya. Lagipun ini adalah masalah furu'(cabang), jadi tidak mengapa.. Seperti juga hukum niat puasa setiap hari atau sebulan penuh di bulan ramadhan yang berbeza antara Mazhab As-Syafi'ie dan Maliki..

MashaAllah, hebatkan ulama salafussoleh dahulu?

Azam nak jadi seperti mereka...hihi.. 'As-Syafi'ie sogheer' insyaAllah..
Salam Ramadhan dari Kaherah!!
^_^





Sambung Bacaan>>>

03 August 2011

Wanita Lebih Baik Solat Tarawikh Di Rumah?



"Meera taknak la ikut mama pgi solat tarawikh kat masjid, meera solat tarawikh kat rumah jer, lagipun kan Nabi kata perempuan lebih elok solat kat rumah..."
Bismillah..

Isu ini agak penting untuk diketengahkan memandangkan ianya sering disalahfahami segelintir muslimah. Saya terdetik untuk menulis sebuah artikel tentang ini apabila saya terbaca sebuah post di sebuah group di laman Facebook yang sewenang-wenangnya memberikan alasan dan hujjah untuk tidak menyahut seruan solat tarawikh di masjid menggunakan dalil-dalil yang berikut:

Rasulullah S.A.W bersabda kepada seorang wanita: "Solat di bilikmu lebih baik daripada solat di rumahmu. Solat di rumahmu lebih utama daripada solat di masjid kaummu". (HR Ibn Khuzaimah)

"Solat seorang wanita di salah satu ruangan rumahnya lebih utama daripada di bahagian tengah rumahnya dan solatnya di bilik (peribadi)nya lebih utama daripada (ruangan lain) di rumahnya." (HR Abu Daud dan Al-Hakim)

"Sebaik-baik tempat solat bagi kaum wanita adalah bahagian paling dalam (tersembunyi) di rumahnya." (HR Ahmad dan Al-Baihaqi)

Status hadis-hadis di atas memang tidak sampai kepada dhaif(lemah) mahupun maudhu'(palsu), jadi ianya boleh diamalkan, akan tetapi kita perlu faham bagaimana untuk menggunakan hadith-hadith di atas. Kita tak boleh menggunakan sesuatu dalil sesuka hati di tempat yang salah. Perlu untuk kita cakna dengan syarah dan penerangan ulama bagi hadith-hadith tersebut.

Letakkanlah sesuatu pada tempatnya. シ

Faktor Wanita Lebih Afdhal Solat Di Rumah

"Janganlah kalian melarang para wanita (pergi) ke masjid dan hendaklah mereka keluar dengan tidak memakai wangi-wangian." (HR Ahmad dan Abu Daud)

Berdasarkan hadith ini, kita dapat fahami bahawa antara faktor mengapa Nabi lebih menggalakkan kaum hawa untuk solat di rumah adalah kerana untuk mengelakkan timbulnya fitnah, godaan, menimbulkan syahwat di kalangan lelaki seperti memakai perhiasan, tabarruj, memakai wangi-wangian, berpakaian seksi dan ikhtilat(pergaulan bebas) di rumah Allah..

Saya tertarik untuk berkongsi satu kaedah fiqh yang pernah saya pelajari:


"إذا انعدمت العلة انعدمت الحكم" 
'Apabila hilang/tiadanya sebab, maka hilang/tiadalah hukum.'

Jadi, sekiranya seseorang muslimah itu terhindar dari segala perkara di atas, maka adalah lebih baik untuk dia ke masjid kerana berdasarkan kaedah fiqh di atas, apabila tiadanya faktor yang menyebabkan seseorang itu lebih baik solat di rumah, maka terhapuslah hukum(solat di rumah lebih baik), justeru solatnya di masjid adalah lebih afdhal dari solat di rumah..

Berkata Al-Hafiz Ibn Hazm dalam kitabnya 'Al-Muhalla' :

“Jika hadir seorang wanita ke masjid untuk bersolat berjemaah bersama kaum lelaki, maka itu adalah satu perkara yang baik. Hadis yang menyatakan kelebihan solat berjemaah mengatasi solat bersendirian dengan 27 darjat tidak boleh dikhususkan untuk kaum lelaki sahaja..."

Tiada Larangan untuk Ke Masjid

Sabda Rasulullah S.A.W.:


"Janganlah kalian melarang hamba-hamba wanita Allah untuk ke masjid-masjid Allah"{HR Bukhari: no 858 dan Muslim: no 442}

Dr. Sheikh Yusuf Al-Qaradawi berkata:

"Solat seorang perempuan di rumahnya itu lebih baik dari di masjid jika dia ke masjid hanya untuk berjemaah, tanpa sebarang faedah lain, tetapi jika ada faedah yang lain seperti mendengar tazkirah keagamaan, mempelajari sesuatu ilmu atau mendengar bacaan al-Qur'an daripada qari yang khusyuk, maka pergi ke masjid itu adalah lebih baik.."

Sepertimana maklum, biasanya solat tarawikh di masjid diselitkan dengan ceramah-ceramah, zikir, tadarus Al-Quran dan majlis ilmu, jadi adalah lebih baik untuk kaum wanita ke masjid..

Sedangkan pada zaman Rasulullah, para sahabiah dan Ummul Mukminin(isteri-isteri Nabi) sangat rindu dan ghairah untuk ke masjid, bahkan ada sebuah hadis yang menunjukkan isteri Rasulullah sering ke masjid, Sayyidah Zainab r.a, salah seorang isteri nabi pernah mengikat seutas tali di antara dua tiang di masjid :

Anas bin Malik r.a. meriwayatkan bahwa Rasulullah masuk ke dalam masjid. Beliau melihat ada tali yang terikat antara dua tiang masjid, kemudian baginda bertanya, "Untuk apa tali ini?" Maka sahabat menjawab, "Ini adalah tali Zainab r.a.(isteri nabi) Bila dia letih dan mengantuk, maka dia akan bergantung kepadanya. Rasulullah saw. bersabda, "Bukalah tali ini. Hendaklah seseorang solat dalam keadaan bersemangat saja, dan bila dia letih hendaklah dia tidur." (H.R. Bukhari dan Muslim)

Subhanallah, kita lihat bagaimana Ummul Mukminin yang begitu erat terpaut dengan rumah Allah.. Tidak inginkah kita untuk mencontohi mereka? Tidak inginkah kita untuk menjadi sebaik-baik muslimah di sisiNya?

Sungguh rugi sesiapa yang tiada keinginan untuk ke istana Allah..

Paling kurang dalam setahun, hanya sebulan sahaja ke masjid, takkan tak boleh kot? Wanita ni biasanya solat di rumah sahaja.. Apa salahnya sepanjang bulan Ramadhan, kita solat tarawikh di masjid.. Kita hidupkan rumah-rumah Allah.. kan?  ^^


Solat Di Masjid Bagi Wanita Lebih Baik Dengan Syarat..

Ya... Ada syarat-syarat dan adab-adabnya untuk kita beribadah dan bertarawikh di masjid Allah ini..

Di sini saya naqalkan potongan jawapan Mufti Mesir Prof, Dr. Ali Jum'ah apabila ditanya tentang 'Solat tarawikh bagi wanita lebih baik ditunaikan di rumah atau di masjid?'


"..... Barangkali, adalah lebih baik bagi muslimah zaman ini untuk pergi ke masjid memandangkan kaum wanita sering terasing dari para ulama, majlis-majlis ilmu dan pelajaran-pelajaran agama..

Bagaimanapun, perlu untuk kita tahu bahawa pemergian seorang wanita ke masjid adalah afdhal(lebih banyak ganjaran dari di rumah) sekiranya ketiadaannya di rumah tidak memberi kesan terhadap tanggungjawabnya di rumah, keluarga dan hak-hak suami..(pastikan tanggungjawab selesai) serta aman dan terhindar dari membuat gangguan dan fitnah..

Dan juga (lebih afdhal solat di masjid), sekiranya seseorang wanita mampu memelihara pakaian/penampilan seperti yang dituntut syarak, hak-hak masjid seperti merendahkan suara, ikhlas dalam beribadah, menjauhi mengumpat, gosip dan seumpamanya secara keseluruhan, serta tidak mengganggu orang lain..

Sebaliknya, apabila seseorang muslimah itu tidak mampu mematuhi adab-adab tersebut, maka solat wanita di rumahnya adalah lebih afdhal.." (dipetik dan diedit sedikit dari kitab 'Al-kalimut Tayyibu Fatawa 'Asriyyah' oleh Al-Allamah Sheikh 'Ali Jum'ah rahimahullah: m/s 45, terbitan Darus salam)


Wallahu ta'ala a'la wa a'lam.. ヅ


Sambung Bacaan>>>

31 July 2011

Saya Ingin Menuju Ke Puncak

El-salam.

Result exam dah keluar, alhamdulillah saya telah graduate Maahad Buuth Al-Azhar dengan berjaya. ^_____^

InsyaAllah Oktober ini saya akan ke menara gading dan bergelar mahasiswa azhari secara rasminya..

Rindunyaa pada pembaca semua.. =-)

Asif ya, kebelakangan ini saya sangat sibuk. Saya perlu urus kepulangan adik ke Malaysia, jadi tour guide saudara-mara yang datang dari Australia, mengurus sendiri pendaftaran ke kuliah serta persediaan-persediaan untuk ke menara gading disamping kelas pengajian dan talaqi yang sudah mula aktif.. Persediaan untuk menghadapi bulan ramadhan tidak kurang juga..  fuhh..capek benerr!

Post kali ini tiada apa-apa yang penting dan menarik pun, santai je.. saya cuma ingin menghilangkan kerinduan kepada para pembaca dan meluahkan sedikit kasih sayang.. hehe.. saja nak bercerita sedikit.. moga ada manfaatnya juga.. =-)

Tahun lalu, saya pernah merancang untuk aktif dalam berblogging, menyebarkan blog ini dengan lebih luas, hari-hari update dan sering menulis cerpen mula cuti musim panas tahun ini kerana saya anggarkan saya akan punyai banyak masa lapang pada waktu tersebut.. Tetapi rupanya anggaran saya tersasar.

Saya sangat tidak menyangka masa cuti 3 bulan ini masih tidak memberi ruang untuk saya mula bergiat dalam penulisan. Saya sebenarnya ada merancang untuk membuat sebuah cerpen bersiri dan sebuah novel, namun ianya terhalang dek kesempitan masa.

Saya sebenarnya ingin menjadi blogger dan penulis yang aktif dalam masa terdekat ini, tetapi apabila saya fikir kembali, banyak tanggungjawab dan prioriti lain yang masih perlu dilaksanakan dahulu sebelum mula bergiat dalam blogging.

Actually, boleh saja saya post artikel ringkas di laman ini. Ada saja sedikit waktu yang terluang. Tetapi tak tahulah mengapa saya rasa tak berpuas hati dengan post yang kurang manfaat dan kualiti. Saya ni jenis yang memerlukan waktu berjam-jam untuk membuat sebuah penulisan. Kerana saya nak pastikan penulisan kali ini lebih baik dari penulisan sebelumnya, dan penulisan kali depan lebih baik dari penulisan kali ini.

Kebelakangan ini, saya pernah mendapat ilham untuk melaksanakan misi untuk mempromosikan blog dan menjadikan blog saya lebih terkenal. Ini kerana saya ingin cuba mengekalkan dan berpegang teguh dengan tujuan saya menulis di laman ini. Iaitu berkongsi ilmu dan manfaat yang saya dapat kepada seramai manusia yang mungkin dan kalau boleh satu dunia mendapat manfaat dari perkongsian dan penulisan saya..

Bukanlah bermaksud saya sukakan glamour dan popularity, sebaliknya saya terfikir, jika laman saya menjadi terkenal, maka lebih ramai yang dapat mencerna manfaat dan perkongsian saya, lebih ramai mad'u yang dapat saya capai..

Ibarat apabila kita berada di puncak, lebih ramai orang yang berada di bawah bukit boleh mendengar kita berbanding apabila kita berada di bawah bukit ataupun di tengah bukit. Inilah cara Rasulullah dalam berdakwah. Dalam kita-kitab sirah juga ada menyatakan tentang kisah Rasulullah sanggup mendaki sebuah bukit untuk mendapatkan lebih banyak perhatian dan menyeru setiap kabilah di mekah ketika itu.

Ya. Sepertimana cara dakwahnya Nabi, saya menulis bukan untuk diri sendiri semata-mata, tidak juga untuk sahabat sekeliling saya sahaja, tetapi untuk seluruh umat di dunia ini.

Namun saya tangguhkan misi saya tersebut kerana saya merasakan belum masanya lagi.

Untuk mendaki sebuah bukit yang banyak ranjaunya hingga sampai ke puncak, kita memerlukan masa. Dan saya masih kesuntukan masa untuk melakukan itu. Masa saya masih terpaut erat dengan ilmu-ilmu di Al-Azhar.

Saya rasa diri saya masih belum punya ilmu yang cukup untuk menjadi seorang penulis yang hebat dan popular.

Ringkasnya, melalui post ini saya ingin mengisytiharkan bahawa saya kini tengah berusaha untuk sampai ke puncak. Saya ingin menjadi seorang ulama terhebat dalam tempoh 20 tahun dari sekarang. Sedangkan Imam Abu Hanifah belajar bersama gurunya Hammad selama 40 tahun. Jadi, saya rasa tiada masa untuk saya membuang masa lagi. Mungkin ini belum masanya untuk saya bergiat dalam penulisan. Saya perlu mengumpul bekalan untuk berada di puncak agar mudah untuk saya menyampaikan, lebih ramai juga yang dapat menerima...insyaAllah 'azza wajalla..

Nota:

1) Tidak bergiat dalam penulisan bukanlah bermaksud berhenti dari menulis ya.. huhu.. insyaAllah Azam akan cuba menulis seperti biasa(tidak sering update dan mungkin menulis sebulan sekali saja) hihi.. cumanya di sini azam ingin memberitahu tentang hasrat azam untuk mula aktif dalam bidang penulisan ditangguhkan.. Azam ingin lebih fokus dalam menuntut dan menerima ilmu dari menyampaikan ilmu.. insyaAllah.. 

2) Kini, Azam tengah sibuk dengan persediaan ke kuliah. Azam perlu mendarahdagingkan 30 juz Al-Quran di dalam kepala sebelum menjejak kuliah. Selain itu azam juga perlu menghafal beberapa matan dalam ilmu agama seperti matan Abi Syuja'  dan Zubad Ibni Ruslan dalam fiqh, matan Jauharah dalam akidah, matan Baiquniah dalam mustalah hadith, matan Tuhfatul Atfal dalam tajwid, matan Alfiyyah Ibnu Malik dalam nahu dan matan Tayyibatun Nasyr dalam qiraat 10..

Doakan cita-cita azam tercapai ya. Mudah-mudahan cita-cita azam disusuli usaha yang gigih..



Salam Ramadhan semua! ^_~

Sambung Bacaan>>>

09 July 2011

Sikit-Sikit Fasal COUPLE: Bila Nak Habis??

Bismillah..

Post-post sebelum ini kebanyakannya panjang-panjang dan berat-berat..huhu..jadi hari ini Azam nak tulis sikit saja.. nak muntahkan sedikit reaksi..

Saya tengok status-status dan post-post di group FB, blog, cerpen, novel, forum, dan seumpamanya kebelakangan ini sangat banyak membicarakan soal CINTA MANUSIA, tak kurang juga mengenai COUPLE.
Kenapa tak habis-habis lagi? Kalau kita asyik cerita pasal couple saja, masyarakat akan dikelilingi dengan info-info couple, couple haram, couple tak boleh, no couple before nikah, masalah couple dikalangan remaja..bla bla bla..

Kalau perkara ini berterusan, kita akan mudah terpengaruh untuk 'try' couple, nak tahu apa bestnya couple ni sampai ramai sangat orang bincang.. manusia ini lemah.. nafsu kita biasanya cenderung untuk melakukan larangan Allah..

Contohnya seperti cenderungnya Nabi Adam untuk mendekati pohon terlarang dan memakan buah khuldi sedangkan sangat banyak pohon yang buahnya lebih lazat di syurga..

Nafsu kita memang diciptakan begitu..

Walaubagaimana kita bagitahu orang bahawa couple itu haram pun, bukan semuanya boleh dengar dan patuh..

Sebab itu peranan kita sebenarnya sekarang adalah membumikan cinta dan keagungan Allah dalam diri manusia agar cinta mereka pada makhluk hilang. Bila dah jadi begitu, baru mereka tiada nafsu nak fikir tentang couple ni. Baru mereka dapat patuh bahawa couple itu haram.

Tolonglah, wahai sahabat sekalian, kurangkan bercerita mengenai couple dan cinta makhluk..

Banyak lagi maklumat dan isu lain yang perlu kita ketahui dan ambil berat..

Kalau nak bercerita tentang cinta, boleh.. tapi jangan cerita tentang cinta makhluk.. Cerita tentang cinta Tuhan, keagungan Tuhan, cinta Nabi dan para sahabat, cinta ali bait(keturunan nabi) atau cinta blog saya ke lagi bagus...hehe..



Bila kita banyakkan berbicara tentang cinta Sang Pencipta, maka jiwa kita dan masyarakat bahkan akan terisi dengan cinta dan keagungan Allah.

Isi jiwa dengan cinta dan kebesaran Allah, nescaya cinta pada makhluk kan sirna..~

Sambung Bacaan>>>

Paterikan nama anda di sini. Saya akan jejaki. Moga ikatan terus bersemadi..

Related Posts with Thumbnails