23 July 2015

Menghadapi Krisis Akhir Zaman: Apa Manhaj Kita?

Bismillah..

Bimbang, sedih dan perih yang membuak-buak di jiwa tidak tertahan lagi, barangkali dengan mencurahkan sedikit coretan buah fikir ini, bisa merawatnya.

1. Menanggapi pelbagai isu dan krisis umat akhir zaman yang meruncing mutaakhir ini, suka untuk alfaqir berpesan pada diri sendiri dan sahabat-sahabat untuk lazimi dan hayati al-Quran al-Karim, hadis-hadis dan sirah Nabi SAW, sejarah dan turath-turath Islam. Ini kerana ianya penuh dengan bimbingan, manhaj kehidupan dan tatacara berinteraksi dengan realiti semasa di zaman fitnah.

2. Selain itu, seringlah ke majlis-majlis ilmu yang menyiram kekosongan rohani dan dampingilah para ulama rabbani dan orang-orang soleh. Ringkasnya, ciri-ciri orang soleh adalah yang melazimi Masjid.

3. Dalam menerima khabar-khabar, berita dan informasi contohnya, sebatikanlah ke dalam jiwa bimbingan al-Quran dalam surah al-Hujurat untuk kita berwaspada dengan penyebaran berita dan menyelidiki kebenarannya sebelum menghukum. Bahkan kata ulama, ayat tersebut merupakan asas dan asal bagi terciptanya ilmu hadis khususnya ilmu al-Jarh wa at-Ta'dil dalam berinteraksi dengan para perawi dan pembawa khabar demi menjaga hadis-hadis Nabi SAW.

4. Tidak semua isu dan berita kita perlu ulas dan sebarkan. Selain menyelidiki keabsahannya, fikirkan dahulu implikasi dan kesan mendatang, adakah ia membawa kebaikan atau keburukan, kesatuan atau perpecahan, provokasi atau solusi?

5. Kita harus ambil berat dengan prioriti dan kewajipan semasa, usahlah sibuk dengan hal kecil dan kurang penting hingga mengabaikan perkara yang lebih utama, seperti sibuk mengulang masalah khilafiah(ada perbezaan pendapat) sehingga mengabaikan usaha bersatu mencari titik kesepakatan umat membantu golongan tertindas.

Sibuk mengulas kejahatan manusia di 'Metro Harian' sedangkan hubungan kekeluargaan sendiri haru-biru !

6. Kita perlu bijak dan berhikmah dalam melakukan setiap perkara, perlu untuk kita raikan Maqasid Shari'ah, maslahah dan mafsadah, serta faham akan realiti semasa(Fiqh Waqi') dan kesan mendatang(Fiqh Tawaqqu').

Nabi SAW melarang para sahabat untuk mencela sembahan-sembahan kaum musyrikin walaupun zahirnya dibolehkan demi mengelakkan implikasi buruk, yakni menjadi penyebab mereka membalasnya dengan mencela Allah Ta'ala.

Nabi SAW juga tidak membunuh musuh Islam golongan munafiq yang berada di Madinah walaupun ianya boleh membawa keburukan yang besar terhadap kerajaan Islam demi menjaga imej Islam di mata dunia dan umat mendatang dimana sabda Nabi SAW

"Agar mereka tidak mengatakan setelahku bahawa Muhammad SAW membunuh para sahabatnya."

Mari muhasabah kembali adakah dengan mengulang-ulang isu dan menimbulkan provokasi seperti yang dilakukan sebahagian pihak terhadap golongan tariqat dan tasawuf dapat menyatukan umat? Dapat menyelesaikan masalah? Sedangkan Malaysia sejak awal kedatangan Islam lagi mengamalkan ajaran tasawuf dan bertariqat. Ahli tasawuflah yang menjadi pahlawan menentang penjajahan barat seperti Tok Janggut.

Begitu juga dari sudut menjaga imej Islam di mata orang bukan Islam. Tidak malukah kita tatkala orang Cina dan India melihat kita sesama bangsa dan agama sibuk berbalah sesama sendiri sehingga penuh di akhbar dengan isu kritikal agama dan politik kita setiap hari. Mereka malah menjadi jemu dan semakin menjauh bahkan membenci agama kita.

7. Penting untuk kita kaji sejarah Islam dahulu apakah rahsia dan kaedah para Ulama dan 'Think Tanks' muslimin dahulu dalam berinteraksi dengan krisis semasa di zaman mereka. Ini kerana sejarah dan fitnah berulang-ulang.

Jika kita soroti peristiwa besar serangan genocide kaum Tatar Monggol terhadap empayar khilafah Abbasiyah, dimana jutaan kaum Muslimin diseksa dan dibunuh dengan kejam (populasi manusia seluruh dunia ketika itu tidak seramai sekarang), turath khazanah Islam dan harta benda dibakar dan dibuang, bagaimakah interaksi ulama Islam terhadapnya?

Peristiwa yang dikatakan kedua paling dahsyat dalam sejarah setelah banjir besar zaman Nabi Nuh a.s. ini, apakah pengakhirannya? Bagaimanakah ianya diselesaikan?

Cuba kita kaji.
Cuba kita teliti.

Krisis yang diawali dengan kezaliman dan kelalaian pemimpin dengan kemewahan dunia serta persaingan politik yang meruncing sehingga menjadi faktor pecah-belah dan kelemahan umat di akhir zaman Abbasiyah ini, bagaimanakah ianya berjaya diselesaikan dengan hikmah?

Para ulama dan pendakwah Islam yang berjaya mempamerkan akhlak mulia, mengawal emosi dan kemarahan mereka serta teguh mengaplikasikan perintah Allah berlandaskan manhaj Nabawi yang meraikan Maqasid Syari'ah dan maslahah akhirnya membuahkan hasil.

Kaum Monggol berbondong-bondong masuk Islam.

Golongan yang berasal dari pergunungan dan hutan yang kasar nan bengis ini hampir kesemuanya memeluk agama Islam. Pertama kali dalam sejarah dunia penjajah berjaya didakwah sehingga memeluk agama tanah jajahannya.

Nampak mustahil bukan?

Tapi itulah yang berlaku.

Dan yang menariknya, al-Imam an-Nawawi dan Ibnu Taimiyyah hidup pada zaman ini. Ketika Baghdad diserang, an-Nawawi masih belia remaja sekitar usia 25 tahun. Masih menuntut ilmu.

Mereka bersatu dibawah agama yang sama, tanggungjawab yang sama, misi yang sama, prioriti yang sama, manhaj yang sama.

نتعاون فيما اتفقنا عليه ويعذر بعضنا بعضًا فيما اختلفنا فيه

Wallahu Ta'ala A'la wa A'lam

2 comments:

Paterikan nama anda di sini. Saya akan jejaki. Moga ikatan terus bersemadi..

Related Posts with Thumbnails