01 January 2011

Sambutan Tahun Baru Masihi: Ada Apa dengannya?

Bismillah..

Bagi saya sambut tahun baru tidak salah, tapi ADA SYARATNYA..

Maaf. Sekali lagi lambat post. Internet problem T_T.. Segala kesulitan amat dikesali..

Setelah enam jam gegaran sambutan tahun baru masihi bergema di Tanah Melayu, kini tepat pada 01/01/11, jam 00:00:00 di zon waktu GMT +2, menyusul pula tahun ke-11 Masihi selepas 2000 di Mesir.

Ya. Setiap kali tibanya 1 Januari, hampir tiada satu negara pun yang tidak menyambut ketibaannya. Tidak terkecuali juga negara-negara Islam seperti Malaysia dan Mesir. Pelbagai cara sambutan dan pesta diadakan untuk memeriahkan suasana pembukaan tirai tahun baru.

Saya tidak ambil peduli sangat jika ada umat islam yang menyambut tahun baru masihi ini(bagi saya tak salah), tetapi saya SANGAT ambil peduli dengan CARA sambutannya.

Malangnya, umat Islam kini bukan sahaja mengikut orang kafir dalam menyambutnya, bahkan umat Islam turut ada yang terjebak untuk menyambut tahun baru dengan cara sambutan mereka. Jauh dari syariat.
Saya tidak ingin menulis tentang penyakit-penyakit umat panjang lebar, bukannya elok. Jadi, terus kepada pointnya..

Sebagai umat Islam, setiap tahun baru juga, sering timbul persoalan seperti ‘Salahkah menyambut tahun baru masihi?’ ataupun ‘Apakah hukum menyambut tahun baru bukan Islam?’ Yang mana ia akan segera juga dijawab dengan jawaban yang sering kita dengar, antaranya ‘Haram menyambut tahun baru masihi’...

Jadi, seperti mana yang telah saya sebut di atas, bagi saya menyambut tahun baru tidak salah..

“Eh, mengapa pula?” Tanya sahabat saya..(mungkin para pembaca juga begitu) :D

Tunggulah saya habis dulu, jangan mencelah, ok.. Sabar, saya ada hujjah.. :)

Tidak salah memperingati tahun baru masihi

Ya. Bukanlah menjadi satu kesalahan sekiranya kita memperingati kedatangan 1 januari daripada sudut peredaran masa dan zaman. Ianya malah menjadi tuntutan supaya mengambil berat mengenai masa kerana telah jelas disebut dalam Al-Quran sehingga salah satu surah dinamakan Al-‘Asr yang bererti masa.

"Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian; kecuali orang yang beriman dan beramal soleh serta mereka juga berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran." (Al ‘Asr: 1-3).

Jelas pada kita bahawa semuanya memerlukan pengisian yang berkualiti (amal soleh) dalam meniti waktu hayat kita. Tuntutan untuk menjaga masa dan bermuhasabah malah amat jelas dalam surah ringkas ini.

Sebenarnya, wujud jalinan hubungan istimewa antara perkiraan tahun Masihi dan Hijri (Hijrah) kepada umat Islam.Tahun Masihi dikira menurut peredaran matahari (tarikh as-Syamsi) sementara perkiraan tahun Hijri pula berdasarkan peredaran bulan (tarikh al-Qamari).

Islam tidak menolak salah satu perkiraan tarikh berkenaan dalam kehidupan manusia. Perkiraan tarikh as-syamsi juga digunakan untuk menentukan musim kerja atau aktiviti manusia.

Daripada perkiraan inilah manusia mengenal peredaran musim panas, sejuk, menyemai atau menuai sementara tarikh al-Qamari pula menentukan masa ibadah.

Peredaran yang tidak sama antara tarikh as-Syamsi dan al-Qamari menyebabkan umat Islam dapat merasai musim berbeza setiap kali menunaikan ibadah tertentu. Contohnya musim haji dan puasa.

Mungkin pada tahun ini, umat Islam berpuasa atau menunaikan haji dalam musim sejuk tetapi beberapa tahun kemudian pula dalam musim panas.

Kepentingan menghitung tarikh as-Syamsi terserlah dalam al-Quran melalui cerita Nabi Yusuf ketika membuat tafsiran mimpi raja Mesir.

Al-Quran menerusi ayat 46 hingga 49 Surah Yusuf menceritakan kisah berkenaan sebagai:

"(Setelah dia berjumpa dengan Yusuf, berkatalah ia): `Yusuf, Wahai orang yang benar (pada segala-galanya)! Tafsirkanlah kepada kami (seorang bermimpi melihat) tujuh ekor lembu yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu yang kurus; dan tujuh tangkai (biji-bijian) yang hijau serta tujuh tangkai lagi yang kering; (tafsirkanlah) supaya aku kembali kepada orang yang mengutusku, moga mereka dapat mengetahui tafsirannya'.

Yusuf menjawab: `Hendaklah kamu menanam bersungguh-sungguh tujuh tahun berturut-turut, kemudian apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan di tangkainya; kecuali sedikit untuk makan. Kemudian akan datang selepas tempoh itu, tujuh tahun kemarau yang besar, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari (benih gandum) yang kamu simpan. Kemudian setelah itu akan datang tahun yang padanya manusia diberi hujan(dengan cukup) dan pada masa itu mereka memeras (hasil anggur, zaitun dan sebagainya)."

Kepentingan memerhati perubahan musim seperti yang diceritakan dalam ayat di atas berdasarkan tarikh as-Syamsi, iaitu mengenal pasti perubahan cuaca untuk memudahkan aktiviti pertanian selepas mendapat isyarat daripada mimpi raja.

“Justeru, jika tidak salah, apa pula syarat menyambutnya?” Tanya sahabat saya lagi.

Ya. Memang ada syaratnya, iaitu sambutan tahun baru masihi mesti tidak bercanggah dengan syari’at. Adakah dengan berpesta dan berkonsert di tengah malam mengikut syariat? Kita tahu bukan?



Kita menyambutnya hanya untuk memperingati kepentingan waktu, bukan untuk bersuka ria, berpesta dan lain-lain perkara yang tiada manfaat. Kita malah perlu menangis setiap kali tiba tahun baru kerana setiap kali umur kita meningkat, kematian semakin hampir dan hampir dengan kita. Sudah cukup bersediakah?

Dalam menyambutnya juga, janganlah sama sekali kita menganggap sambutan tahun baru ini atas dasar keagamaan dan i'tikad bahawa sambutan tahun baru ini ada dalam Islam. Tidak sama sekali, bahkan ianya merupakan upacara sambutan keagamaan orang Kristian. Umat Islam DILARANG keras untuk turut menyambut atau menyerupai sambutan dan kepercayaan orang kafir.

Bersambung di entri seterusnya: Reformasi Dua puluh sebelas (saya akan sebutkan antara cara sambutan yang baik)

Baca juga: link ini dan link ini untuk menambah info..


Nota Tambahan: Satu letupan berlaku di gereja Iskandariah, Mesir pada perayaan sambutan tahun baru. Saya adalah antara yang pertama menentang keras pelaku letupan tersebut.. Rujuk link http://homedailynews.com/21-people-died-at-bomb-explosion-in-egypt/2021/

5 comments:

  1. saya tidak suka jika majlis besar-besaran diadakan semata-mata menyambut perkara yang tidak berfaedah. lebih bagus jika kita merenungi diri sendiri atas segala amal yg telah kita lakukan sepanjang tahun 2010, ia lebih bermakna.

    ReplyDelete
  2. Ya, pandangan yang baik. Saya juga tidak suka. Kita sudah menyambut tahun baru hijrah, mengapa nak sambut tahun baru lagi? saya tidak menyambut tahun baru masihi, tapi saya tidak mengatakan menyambut tahun baru masihi itu haram jika mengikut terma dan syaratnya. Saya ada tulis tentang merenung diri sendiri untuk menyambutnya di entri Reformasi 2011..

    ReplyDelete
  3. erm..righto. cara tu biar betul..

    ReplyDelete
  4. 2lah org skrg suka sngt tiru budaya brt

    ReplyDelete

Paterikan nama anda di sini. Saya akan jejaki. Moga ikatan terus bersemadi..

Related Posts with Thumbnails