08 July 2010

Al-Qalb

بسم الله الرحمن الرحيم

Sihatkah hati kita? -pic by plectrude on deviantArt

Kata Imam Al-Ghazali:
“Carilah hatimu pada 3 tempat, Carilah hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran. Jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika kau tidak temui juga, carilah hatimu dengan duduk tafakur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah pada Allah, pinta hati yang baru, kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati..."

Kata Ulama':
"Sesiapa yang selalu kekenyangan maka banyaklah dagingnya, dan siapa yang banyak dagingnya maka kuatlah nafsunya, siapa yang kuat nafsunya maka banyaklah dosanya, siapa yang banyak dosanya maka keraslah hatinya dan sesiapa yang keras hatinya maka tenggelamlah dia dalam bencana dunia serta keindahannya"

Kalbu menjadi agen utama dalam menjana kemurnian dalam beribadah. Kita semua memerlukan hati yang murni untuk mengaktifkan kenikmatan dalam berhubungan kepada Allah.

Kita kaitkan dengan satu pusat penjana elektrik. Pusat aliran elektrik ini yang mengawal seluruh aliran elektrik di bandar, rumah-rumah, bangunan-bangunan dan sebagainya. Jika kita matikan pusat penjana tadi, nescaya seluruh tempat akan gelap gelita.

Hati bagaikan pusat penjana elektrik tadi, segala kabel dan tiang serta wayar-wayarnya adalah ibarat anggota badan, urat saraf, serta organ-organ yang lain. Jika ianya tidak dihidupkan, maka seluruh anggota kita ibarat telah mati.

Dalam Shahih Bukhari dan Muslim disebutkan bahwasanya Nabi saw bersabda,

"Ketahuilah sesungguhnya di dalam tubuh manusia ada segumpal darah, apabila ianya baik maka baiklah seluruh tubuhnya, dan apabila ianya rosak, maka rosaklah seluruh tubuhnya. Ketahuilah bahwa segumpal darah itu ialah hati."


Hidupkanlah Hati Kita
 

Kita menghidupkan hati dengan perkara kebaikan dan ibadah, jika sebaliknya, hati kita akan mati dengan noda kejahatan.

Dari Abu Musa al-Asy'ari r.a. dari Nabi s.a.w, sabdanya:

"Perumpamaan orang yang berzikir kepada Tuhannya dan orang yang tidak
berzikir kepadaNya ialah seperti orang yang hidup dan orang yang mati."
Diriwayatkan oleh Imam Bukhari.

Ya, tanpa berzikir mengingati Allah, kita bagai orang mati, kenapa?

Kerana berzikir bukan hanya sekadar dibibir sahaja, tetapi di hati. Tanpa berzikir, hati kitalah yang mati. Ia mati kerana kebuluran makanan rohani, zikirlah makanannya.

Sebab itu setiap muslim wajib memerhati, mengambil berat dan memantau perkembangan hatinya. Dengan demikian ia dapat meneliti keras atau lembutnya dan darjah kepekaannya. Dia akan dapat memastikan apakah hatinya masih hidup atau sudah mati.

Jika dunia baik kerana negara-negara yang bagus, sesebuah negara baik kerana negerinya, dan negeri pula baik kerana bandarnya, seterusnya bandar baik kerana masyarakatnya, masyarakat pula baik kerana individu itu sendiri. Akhirnya individu baik dan bagus kerana hati.

Semuanya kerana hati. Natijahnya, Dunia akan elok jika hati manusia elok dan 'hidup'.



Hati Juga Mengalami Kebosanan

Di sekeliling kita, kita dapat lihat, banyak insan dan sahabat-sahabat kita yang nampak ceria, mesra dan membahagiakan sesiapa yang melihat mereka. Mereka biasa bergurau, ketawa, bermain-main dan berkata yang ganjil-ganjil.

Ianya kerana mereka tahu akan kebutuhan jiwa mereka dan keinginan memenuhi panggilan fitrah serta hendak memberikan hak hati untuk beristirahat dan bergembira, agar dapat merehatkan liku-liku kehidupannya dalam menyusuri aktiviti hariannya. Sebab aktiviti hidup mereka itu masih panjang.

Ali bin Abu Talib pernah berkata: "Sesungguhnya hati itu boleh bosan seperti badan. Oleh karena itu carilah segi-segi kebijaksanaan demi kepentingan hati."

Dan katanya juga: "Istirahatkanlah hatimu sekadarnya, sebab hati itu apabila tidak suka, boleh menjadi buta."

Abu Darda' pun berkata juga: "Sungguh hatiku akan kuisi dengan sesuatu yang kosong, supaya lebih dapat membantu untuk menegakkan yang hak."

Oleh karena itu, tidak salah seseorang muslim itu bergurau dan bermain-main yang kiranya dapat melapangkan hati. Tidak juga salah jika seorang muslim menghibur dirinya dan rakan-rakannya dengan suatu hiburan yang mubah, dengan syarat kiranya hiburannya itu tidak menjadi kebiasaan dan melampau dalam menghabisi waktunya, iaitu setiap pagi dan petang selalu dipenuhi dengan hiburan, sehingga melupakan kewajipannya.

Maka tepatlah pepatah yang mengatakan: "Campurlah pembicaraan itu dengan sedikit bermain-main, seperti makanan yang dicampur dengan sedikit garam."

Selain itu, hati manusia dan haiwan sangat jauh bezanya. Sangat hinalah mana-mana insan yang berhati seperti haiwan. Mereka akan jadi seperti hati haiwan jika tidak menggunakan hati dengan baik dan betul.

Firman Allah Tabarakawata’ala.

“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.”(Al-A’raaf:179)

   

Konklusi: Sucikanlah Hati Kita

Sebagai konklusi, kita sepatutnya sentiasa menyucikan hati kita kerana hati adalah raja yang
memerintah seluruh amalan. Jangan biarkan ianya dinodai oleh titik hitam. Apatah
lagi membiarkan ada kebatilan yang masih bersarang disitu, walaupun sedikit.
Sentiasalah beristighfar dan zikir untuk menyucikannya kerana fitrah manusia yang memang sering
membuat kesilapan.

Beberapa Ayat-ayat cinta Tuhan yang Maha Suci tentang hati:



Maka apakah mereka tidak berjalan di muka bumi, lalu mereka mempunyai hati yang dengan itu mereka dapat memahami atau mempunyai telinga yang dengan itu mereka dapat mendengar? Karena sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta, ialah hati yang di dalam dada.(Al-Hajj:46)

Katakanlah: "Dia-lah Yang menciptakan kamu dan menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati." (Tetapi) amat sedikit kamu bersyukur(Al-Mulk:23)

"Katakanlah, 'Terangkanlah kepadaku jika Allah mencabut pendengaran dan
penglihatan serta menutup hatimu, siapakah tuhan selain Allah yang kuasa
mengembalikannya kepadamu?' Perhatikanlah bagaimana berkali-kali Kami perlihatkan
tanda-tanda kebesaran (Kami), kemudian mereka tetap berpaling (juga)." (Al-An'am:
46)

"Allah telah mengunci mati hati dan pendengaran mereka, danpenglihatan mereka
ditutup. Bagi mereka siksa yangamat berat." (Al-Baqarah: 7) 

"Dan Kami adakan tutup di atas hati mereka dan sumbatan di telinga mereka, agar
mereka tidak dapat memahaminya. Apabila kalian menyebutRabb kalian saja dalam Al-
Qur'an, niscaya mereka berpaling ke belakang kerana bencinya." (Al-Isra': 46)

"Tiada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan seizin Allah.
Barangsiapa beriman kepada Allah, niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada
hatinya." (At-Taghabun: 11)

5 comments:

  1. nak copy artikel ni .. boleh?

    ReplyDelete
  2. akak nak promot juga :)

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum wbt..
    saudara Azam, mohon izin untuk share artikel ini di laman conteng saya ya.. :)

    ReplyDelete
  4. assalamu'alaikum wbt,syukran ustaz.
    pgisia yg diberi sgt membntu an untk mendekatkn diri ana kepadaNya.
    mmbuatkan ana terfikir,.
    ya,hati ini perlukan sesuatu..perlukan 'makanannya'..alhamdulillah..
    ana dikurniakan rasa sedih,gelisah,..untuk mgngingtkn lagi kepdaNya...
    untk lebih dan sentiasa mengharap padaNya..
    kerana mgkin sblum ini ana terlebih sibukkn diri dgn urusan yg tak spatutnya dan tidak meletakkn Dia yang utama...
    ana masih mencari....
    syukran ustaz,.

    ReplyDelete

Paterikan nama anda di sini. Saya akan jejaki. Moga ikatan terus bersemadi..

Related Posts with Thumbnails