14 April 2013

Persepsi: Masyarakat Yang Tak Suka Membaca

Dua orang sang guruku yang dicintai, Syaikh Dr. Yusri Rusydi dan menantunya al-Muhadith Syaikh Usamah Sayyid hafizahullah sangat kuat membaca


Teringat pesan Syaikh Dr. Yusri Rushdi (pakar perubatan dan ilmu hadis, qiraat, sirah dll) hafizahullah bahawa zaman ini orang dah tak suka membaca. Beliau pernah sebarkan risalah beliau tentang isu khilafiyah tertentu sebanyak belasan ribu cetakan ke beberapa negara arab, tetapi masyarakat masih tak faham lagi, mengapa? Kerana mereka walau dapat buku, walau ada risalah banyak mana pun, tak nak baca. Sebab itu, walau buku-buku tentang kritikan manhaj ekstremis dan sesat serta mempertahankan ulama ASWJ dan manhaj aqidah dan ilmu yang benar ditulis dan dicetak banyak mana pun, tetap mesej tak sampai kerana orang tak baca.. bahkan buku di rak bilikku sendiri pun aku tak baca sangat..apatah lagi orang awam..

Jadi aku berfikir, bagaimana untuk menyebarkan ilmu dan kefahaman yang sahih kepada masyarakat yang jahil lagi tak suka membaca ini?

Aku melihat, masyarakat memang tak suka membaca, tetapi suka mendengar dan menonton. Yang suka membaca pun, kebanyakannya lebih suka baca buku berbentuk cerita/novel/kisah.

Sebab itu pemikiran masyarakat sekarang ini banyak dibentuk melalui kaca tv, Facebook, Twitter, Youtube, filem-filem dan akhbar. Sangat sedikit yang dibentuk melalui pembacaan. Yang membaca pun, bahan pembacaannya tidak bagus. Bagi bahan bacaan agama pula, mereka membaca tidak berguru; kefahaman yang sepatutnya difahami tidak sampai.

Lalu timbul idea di benakku, mungkinkah kelak aku akan menulis novel yang berisi dengan ilmu, manhaj dan kefahaman yang benar demi memahamkan dan membentuk masyarakat? Atau menulis silsilah buku kecil soal jawab berkenaan isu-isu musykil dalam agama? Atau aku mencebur saja bidang Vlogger di Youtube, dek masyarakat yang suka mendengar dan menonton, demi menyebarkan ilmu yang murni lagi benar secara lebih meluas? Di facebook pula, sebaran tidak terlalu meluas, aku tidak puas. Blog aku sendiri ni pun tiada orang ingin baca sampai habis kerana penulisanku bergenre fakta yang terlalu panjang...hmm.. Atau mungkin, aku ajak sahabat2 yang minat membaca dan banyak berguru menyampaikan manhaj dan kefahaman yang benar kepada mereka?

Tapi sebelum itu, aku perlu ajak para penuntut ilmu pergi ke majlis ilmu, kelas, kuliyah, talaqi, dan maktabah dahulu.. aku perlu bakar semangat membaca mereka dahulu...juga semangat mengkaji dan menuntut ilmu... berapa ramai yang rak dikamarnya penuh buku, tapi tidak satu buku pun pernah habis dalam masa setahun? (pesanan untuk aku sendiri)

1 comment:




  1. Saya selalu berpikir bahwa semua perusahaan pinjaman online curang sampai saya bertemu dengan perusahaan peminjam yang meminjamkan uang tanpa membayar terlebih dahulu.

    Jika Anda mencari pinjaman, perusahaan ini adalah semua yang Anda butuhkan. setiap perusahaan yang meminta Anda untuk biaya pendaftaran lari dari mereka.

    saya menggunakan waktu ini untuk memperingatkan semua rekan saya INDONESIANS. yang telah terjadi di sekitar mencari pinjaman, Anda hanya harus berhati-hati. satu-satunya tempat dan perusahaan yang dapat menawarkan pinjaman Anda adalah SUZAN INVESTMENT COMPANY. Saya mendapat pinjaman saya dari mereka. Mereka adalah satu-satunya pemberi pinjaman yang sah di internet. Lainnya semua pembohong, saya menghabiskan hampir Rp35 juta di tangan pemberi pinjaman palsu.

    Pembayaran yang fleksibel,
    Suku bunga rendah,
    Layanan berkualitas,
    Komisi Tinggi jika Anda memperkenalkan pelanggan

    Hubungi perusahaan: (Suzaninvestment@gmail.com)

    Email pribadi saya: (Ammisha1213@gmail.com)

    ReplyDelete

Paterikan nama anda di sini. Saya akan jejaki. Moga ikatan terus bersemadi..

Related Posts with Thumbnails